Search
COMPENSATORY ETHICS
Chen-Bo Zhong
University of Toronto
Gillian Ku
University of London
Robert B. Lount, Jr.
Ohio State University
J. Keith Murnighan
Northwestern University
In Press at Journal of Business Ethics
ABSTRACT
Several theories, both ancient and recent, suggest that having the time to contemplate a decision should increase moral awareness and the likelihood of ethical choices. Our findings indicated just the opposite: greater time for deliberation led to less ethical decisions. Post-hoc analyses and a followup experiment suggested that decision-makers act as if their previous choices have created or lost moral credentials: after an ethical first choice, people acted significantly less ethically in their subsequent choice but after an unethical first choice, people acted significantly more ethically in their subsequent choice. These findings provide the basis for a model of compensatory ethics.
Key Words : Moral Awareness, Ethics, Decision Making, Compensatory, Equilibrium
The everyday life of business managers is hectic and pressured, often pushing them to make swift decisions with little deliberation (Mintzberg, 1990). This reality has led organizational scholars to suggest that, under certain circumstances, action should precede careful thinking (Mintzberg & Westley, 2001). Although the ability to make speedy decisions increases operational efficiency, it can also introduce ethical hazards as managers may not be able to carefully consider the consequences of their decisions. This is particularly problematic when decisions involve subtle and often ambiguous ethical implications. In contrast, having time to ponder a decision can give decision makers the opportunity to consider the full ramifications of their decisions and to act ethically.
In the current study, we gave managers the opportunity to think about and respond to a series of ethical dilemmas. Contrary to our expectations, more opportunity to deliberate resulted in less ethical decisions. In exploring this unexpected finding, we discovered a recurring pattern in participants‘ choices, with early ethical decisions leading to less ethical choices and early unethical decisions leading to more ethical choices. These observations led us to create a ―compensatory ethics‖ model which we tested in a second experiment.
ETHICS AND REASONING
Having time to recognize and consider all sides of an ethical dilemma and to ponder the merits of alternative solutions is intuitively important in arriving at ethical choices. The role of conscious reasoning has long been associated with superior ethics: many early philosophers, including Plato and the Stoics in ancient times and Cudworth, Cumberland, and Clarke in the 17th and early 18th centuries, agreed that moral decisions were the work of reason (Rashdall, 1914). Contemporary moral theorists inherited this philosophical perspective. Kohlberg, for instance, suggested that conscious, language-based thinking ultimately determines ethical choices (Haidt, 2001), partly because it increases moral awareness, or the extent to which individuals recognize the moral aspects (e.g., moral consequences, norms, etc.) of a situation (Jones, 1991). Moral awareness almost necessarily precedes moral decisions because people are not always explicitly conscious of the ethical consequences of their decisions (Messick & Sentis, 1983) and often make egocentric decisions that are skewed to benefit their self-interests. In addition, many actions and decisions have ambiguous ethical consequences: ―This suggests that people will often act as if no ethical implications exist, and this automatic calculus lends itself to self-interested action‖ (Murnighan, Cantelon, & Elyashiv, 2001, p. 24). Thus, being able to ponder a decision may increase moral awareness by giving people the opportunity to recognize ethical values and consequences and to make ethical choices.
This critical role of reasoning and awareness is explicit in many theories of ethical decision making. Rest (1986), for instance, proposed a four-stage model in which a person who makes a moral decision must 1) recognize the moral issue, 2) make a moral judgment, 3) establish moral intent, and 4) make moral decisions. Similarly, Ferrell, Gresham, and Fraedrich‘s (1989) five-stage model includes awareness, cognitions, evaluations, determination, and action, clearly emphasizing the need for the recognition of a moral dilemma and conscious reasoning.
Taken together, models of moral choice generally endorse a reflective, conscious reasoning process. The current research empirically tests whether extensive, reflective reasoning leads to superior ethical decisions. We predicted that ethical behavior would be more likely when individuals had more time to think carefully about ethical dilemmas (Jones, 1991; Murnighan et al., 2001). We investigated this prediction in a sequence of ethical decisions. In so doing, our research moves beyond the static consideration of a single ethical choice to understanding a sequence of ethical decision making.
EXPERIMENT 1: THE EFFECTS OF DELIBERATION
To examine the effects of reasoning on ethical choices, we created 12 vignettes that covered a broad range of situations in which an individual‘s self interests conflicted with others‘ interests (see Appendix A). Some vignettes described situations in which individuals‘ omissions (i.e., to not say or do something) best served their interests at the cost of others; others depicted situations in which individuals could deliberately commit a self-interested act (e.g., lie). Some vignettes described situations in which an individual might take advantage of another person‘s benevolence without reciprocating; others focused on individuals‘ responses to adventitious gains or losses.1 Overall, we investigated a variety of circumstances in which individuals could promote their own self interest at others‘ costs.
Each vignette included four behavioral choices that could be ranked according to how much they benefited the individual decision maker at others‘ costs, i.e., ethicality. We validated these rankings in a pretest that also provided average (normative) ethicality ratings for the behavioral options.
Pretest
An independent sample of 24 MBA students from a major Midwest business school evaluated the ethicality of each of the four behavioral choices in each vignette. All of the participants were between the ages of 25 and 36 and 71% had not taken an ethics class.
Pretest participants rated the ethicality of four behavioral choices for each of 12 vignettes on a Likert scale ranging from 1 (most unethical) to 7 (most ethical).2 RWG scores (James, Demaree, & Wolf, 1984) assessed the inter-rater reliability for each choice. The results showed that the 24 raters generally agreed with each other — the RWG scores ranged from .10 to .99, with a median of .68. Although some of the RWG scores were less than ideal, there was a consensus among raters as well as between raters and the four authors, who independently rated the ethicality of these behavioral choices. The ratings are appended to each of the behavioral choices in Appendix A. They provide an independent evaluation of the choice options that we used to create ethicality scores in our larger experiment.
METHODS
Participants
One hundred and forty-one MBA and Executive MBA students volunteered. Fifty, forty, and ten percent of our respondents were from major business schools in the United States, Germany, and Canada, respectively. Among the 77 participants (53% of our sample) who completed the entire survey and provided demographic information3, 84% were male, 80% worked full time, 77% had annual incomes from US$50,000 to $175,000, and 53% were between the ages of 30 and 40.
Design and Procedure
We manipulated deliberation time by varying the time intervals between introducing the vignette and requesting participants‘ responses. At phase 1, participants received instructions in a classroom from one of the authors. The participants began by reading all 12 vignettes.4 We then asked them to respond to the first four vignettes, rank ordering the four behavioral choices (with 1 being their most likely action and 4 being their least likely action) for each vignette. Thus, participants indicated how they would behave in each vignette. As we ended phase 1, we asked participants to think about the other eight vignettes, which were presented without any behavioral choices. We sent reminder emails to prompt deliberation after a week. At phase 2, two weeks5 after phase 1, we emailed the participants the remaining eight vignettes. Again, participants rank ordered four behavioral choices for each of four vignettes and were asked to think about the remaining four vignettes, which did not have behavioral choices attached.6 Finally, after another two weeks (i.e., phase 3), we repeated the process, emailing participants the final four vignettes and associated behavioral choices, along with a series of demographic questions, including age, gender, occupation, and marital status. In addition to the three phases, the ordering of vignettes serves as another indicator of deliberation time because participants had more time to consider later rather than earlier vignettes within each phase.
We counterbalanced the 12 vignettes using a Latin-Square design so that vignette content was not confounded with order or time. This generated 12 different orderings of the 12 vignettes. We also counterbalanced the order of the behavioral choices that were attached to each vignette: the most ethical choice was first and the most unethical choice last in half of the vignettes; this order was reversed in the other half. This resulted in 96 different versions of the materials.
Measures
We used a scaling method developed by Wang and Thurstone (1930) to create a continuous measure of ethicality.7 We operationally defined ethicality as the sum of the products of the independent, pretest ethicality ratings multiplied by the inverse of the rank orders for each participant and each vignette. The greater the sum, the more ethical was a participant‘s response to that vignette (see Table 1 for an illustration). We standardized the sums to eliminate any scaling differences across the 12 vignettes. We also constructed an overall ethicality score for each participant as the sum of their standardized ethicality scores across the 12 vignettes.
RESULTS
Preliminary Analyses
Previous research has shown that age is positively associated with ethicality (Moberg, 2001). A regression with the individual‘s ethicality score as the dependent variable and age as the predictor led to a significant effect, β = .30, p = .01. As in past research, older participants made more ethical decisions than younger participants. Gender, however, did not have a significant effect [M = .05, SD = .93, females versus M = -.02, SD = .1.03, males, F(1, 804) = .10, p = .75].
Presenting the most ethical choice or the most unethical choice first had no impact on actual decisions (M = .01, SD = .50 and M = .01, SD = .42). We also found no effects on overall ethicality for the participants‘ countries of origin [M = .01, SD = .44; M = .00, SD = .45; and M = .05, SD = .62 for German, American, and Canadian participants, respectively; F(2, 137) = .07, p = .93] or for their income, F(1, 72) = .17, p = .69.
Ethicality and Reasoning
We tested the effects of deliberation time on ethical decision making with individual growth models that control for the correlation among multiple observations made over time by the same person. Because we did not have perfect control over the exact timing of participants‘ responses, individual growth models are particularly appropriate since they do not require fixed intervals between observations (Singer, 1998). We conducted separate analyses for phase (first, second, or third) and vignette order (coded from 0 through 11) as indicators of deliberation time.
We constructed a two-level model: level-1 is a linear individual growth model with phase as the independent variable; level-2 expresses variations in parameters from the growth model as random effects unrelated to any individual-level covariates (Singer, 1998). Thus, the dependent variable Yij – ethicality at the ith time for the jth person – could be expressed as a linear combination of:
Level 1: Yij = π0j + π1j (TIME)ij + rij, and
Level 2: π0j = β00 + u0j,
π1j = β10 + u1j,
The dependent variable is expressed as the sum of a fixed variable, which contains two fixed effects (for the intercept, π0j, and for the effect of time, π1j) and a random variable, which contains three random effects (for the intercept, u0j, the time slope, u1j, and the within person residual, rij).
Contrary to our prediction, the results showed decreasing ethicality with each phase (β10 = -.05, p = .11) 8, indicating that our participants made less ethical choices when they had more time to think about these dilemmas. Further, this pattern was even stronger when vignette order was used as the measure of deliberation time (β10 = -.02, p = .02; see Figure 1).
Post-hoc analyses
These unexpected findings, although contradictory to our prediction, may be consistent with previous research on how choices and decisions can suffer from too much thinking. Ample evidence suggests that thinking too much can lead to suboptimal decisions (e.g., Wilson & Schooler, 1991). For example, when selecting a fruit jam, consumers may form preferences for different jams very quickly based on flavor and texture; having more time to think about why they like the jam, however, may focus them on the color, which is not initially weighted heavily, leading to suboptimal choices and reduced post-choice satisfaction (Wilson, Lisle, Schooler, Hodges, Klaaren, & LaFleur, 1993).
Such suboptimal decision making induced by over-thinking is particularly important for ethical decisions given that people often make quick moral judgments based on their affective reactions (see Haidt, 2001). Wheatly and Haidt (2005), for example, conducted small group-hypnosis sessions that included a posthypnotic suggestion to experience disgust when reading a particular word (e.g., take), but to have no memory of this instruction until cued to remember. After participants were brought out of the hypnotic state, they were asked to evaluate whether certain moral transgressions (e.g., bribery) were morally wrong. Participants evaluated moral transgressions to be more wrong when their hypnotic disgust word was embedded within the vignettes than when this word was absent. Thus, it is possible that people initially find immoral acts to be emotionally unacceptable (e.g., disgust, guilt), but more time to deliberate focuses their attention on other salient factors, leading to ethically questionable behaviors.
Although interesting, this interpretation of our data deserves closer inspection because of the relationship between deliberation time and the order of vignettes. At least two alternative explanations are possible: First, ethicality may decrease from phase 1 to 3 simply because participants have expended less cognitive effort on later vignettes. However, participants‘ post-experimental self reports on how much time they spent thinking about the situations and what they might do did not correlate with ethicality (responses ranged from 0 to 10 hours with a mean of 1.28; r = -.11, ns). Although we cannot completely rule out this explanation, the post-hoc data seem to suggest that decreased cognitive effort cannot explain the pattern of decrease ethicality.
A second explanation is related to Monin and Miller‘s (2001) moral credential hypothesis, which argues that people more freely express prejudicial attitudes after they have established their own moral credentials. Monin and Miller (2001) conducted three scenario studies that asked participants to judge whether particular demographic groups (men versus women or people of a particular ethnicity) were better suited for a job after they had an opportunity to demonstrate that they were neither sexists nor racists. In all three studies, they found that participants who had just established some moral credentials (e.g., they could point to recent evidence that they were not a racist) were more likely to make stereotypic (biased) rather than category-neutral recommendations. Thus, it is possible that ethicality decreased over time not because participants had more time to think about the dilemmas in later vignettes but because they were less concerned about acting ethically after having already acted ethically in earlier vignettes. Like Hollander‘s (1984) notion that leaders and organizational members establish idiosyncrasy credits that they can later draw on for favors, early ethical decisions can establish moral credits that allow people to act less ethically later. We conducted a series of post-hoc analyses to assess the validity of this explanation.
If a buildup of moral credits affects subsequent choices, we would expect that ethicality will decrease over time, but only for individuals who have previously made ethical choices. Thus, we split the sample at the mean ethicality score for participants‘ first vignette and plotted the ethicality scores for their subsequent vignettes. The mean split created two groups, which we call ethical and unethical first choosers. Figure 2 displays the results.
Consistent with the moral credential hypothesis, ethical first choosers‘ second choices fell sharply in ethicality. Additionally, unethical first choosers‘ second choices increased sharply. Subsequent decisions bounced up and down, revealing small increases and decreases in ethicality. We also looked for this pattern in phases 2 and 3 by splitting the sample at the mean ethicality scores of the 5th (the first choice in phase 2) and 9th (the first choice in phase 3) vignettes and plotting the ethicality scores for the subsequent vignettes. The data are clear and consistent: as in phase 1, people who were ethical choosers at the start of the 2nd and 3rd phases were immediately less ethical, and unethical first choosers‘ next choices were much more ethical (see Figures 3 and 4).9 Consistently, then, ethical first choosers became less ethical in subsequent choices whereas unethical first choosers became more ethical. These changes were most notable with the immediate subsequent choice.
It is also noteworthy that, over the final 11 choices, ethical first choosers made significantly more ethical choices (M = .10, SD = .42) than unethical first choosers [M = -.18, SD = .46; F(1,134) = 14.34, p < .001]. This might suggest a consistent individual difference in ethicality. Ethical first choosers‘ choices, however, were less consistent than unethical choosers‘ choices. This might suggest that unethical first choosers may be more consistent than ethical first choosers. We investigated this observation further by examining participants‘ ethical consistency across their 1st, 5th, and 9th choices [i.e., whether participants were consistently (un)ethical first choosers at each phase]. Results showed that many individuals (43.4%) were inconsistent (see Table 2). In addition, across these three choices, only 7 people were consistently ethical first choosers and 18 were consistently unethical first choosers. Thus, over a series of ethical dilemmas, our participants were not particularly consistent in the ethicality of their choices. In addition, the ethicality of early decisions seems to be predictive of the general direction of later choices, with those who are immediately inclined toward ethical decisions exhibiting similar general inclinations over time. In sum, the data suggest a complex relationship between the timing of a decision and its ethicality. It is possible, however, that these post-hoc results are a function of regression to the mean, which would lead initial, extreme deviations (e.g., those created by a mean split) to gravitate toward an overall mean in subsequent choices.
DISCUSSION
The original purpose of this paper was to investigate the relationship between time to deliberate and ethical decision-making. Theoretical models (e.g., Jones, 1991; Murnighan et al., 2001) led us to predict that individuals would make more ethical decisions if they had more time to think about their decisions. Our findings, however, suggested that the reverse may be true. Instead of making more ethical decisions, participants who had more time to think about ethical dilemmas actually made less ethical choices. This finding, however, may be due to a connection between the manipulation of deliberation time and the order of vignettes. Indeed, our post-hoc analyses demonstrated that the process of sequential ethical decision making is consistent with a moral credits hypothesis. Early ethical decisions seem to have created positive moral credits that allowed for subsequent relaxation of an individual‘s moral standards. Similarly, early unethical choices seem to have created pressure to increase moral action, as if early unethical choices had depleted a person‘s moral credits. Thus, the data suggest that people take into consideration the morality of their previous choices, especially their immediately preceding choice, as part of their decision-making calculus.
Even though Experiment 1‘s results did not support our initial hypothesis and theory on the effect of deliberation time on ethical decision making, it provided some provocative findings about sequences of ethical decision making and suggests the possibility of a new model of ethical decision making. In Experiment 2, we present a model of compensatory ethics, based on the concept of moral credentials, and a preliminary test of the model. Experiment 2 also manipulated participants‘ initial choices to avoid the potential regression to the mean problem in Experiment 1‘s post-hoc analyses.
EXPERIMENT 2: A COMPENSATORY ETHICS MODEL
The post-hoc analyses from Experiment 1 suggested that ethical decision making may involve a dynamic rather than a static equilibrium, i.e., ethical decisions might proceed in an up-and-down pattern, with subsequent ethical choices reversing the ethical stance of previous choices. This notion of alternating ethicality suggests the possibility of a ―compensatory ethics‖ model (see Figures 5a and 5b).
The initial forces that contribute to an ethical decision are likely to be both personal and situational. Once a decision is made, the ethicality of this choice will contribute to subsequent, intra-personal dynamics to be ethical, or not, in subsequent decisions (Figure 5a). In a stylized sense, these dynamics will influence a decision maker to alternate between more and less ethical decisions over time (Figure 5b).
This systematically varying process may reflect the intra-personal, conflictual interplay of two age-old factors, self-interest and the desire to portray a moral self-image. Discussions in Plato‘s Republic, for instance, noted that action is particularly attractive and opportune when a person can appear ethical without losing personal benefits. More current research indicates that self-interest influences behavior consciously and non-consciously (Epley & Caruso, 2004; Moore & Loewenstein, 2004) and that internal moral value systems are important parts of individuals‘ self-concepts and impression management efforts (Batson, Kobrynowicz, Dinnerstein, Kampf, & Wilson, 1997). Batson and his colleagues‘ work on moral hypocrisy (Batson et al., 1997; Batson, Thompson, Seuferling, Whitney, & Strongman, 1999), for instance, showed that people cheat more when they can simultaneously preserve a positive moral image. In an isolated decision, the conflict between these two forces can result in one of three outcomes: 1) self-interest dominates and a person‘s moral self-image is at risk; 2) self-interest dominates and individuals distort their perceptions to maintain a moral self-image, e.g., via self deception or avoiding comparisons with moral standards (see Bandura, Barbaranelli, Caprara, & Pastorelli, 1996); or 3) a moral self-image dominates and the person sacrifices personal benefits.
A series of ethical decisions, however, allows individuals to allot some of their decisions to maintaining a positive self-image and others to self-interest. Thus, individuals may be more likely to act selfishly or unethically after having just engaged in moral actions as the latter may help protect them from self-image threats. Individuals can tell themselves (and others), ―Although I‘ve just chosen the self-interested action, I was very ethical previously, so I am not a horrible person.‖ This licensing process is consistent with Monin and Miller‘s (2001) findings, Weber and Murnighan‘s (2008) observations of inconsistent cooperation, Chugh, Bazerman, and Banaji‘s (2005) arguments about the inconsistency of ethical choices, and Bolton, Katok, and Zwick‘s (1998) economic model of dictator giving (the ―I‘m no saint‖ model). More recently, Sachdeva, Iliev, and Medin (2009) and Jordan and Murnighan (2009) independently provided direct evidence for this licensing hypothesis: they found that priming participants with previous good deeds or positive traits increased their willingness to cheat and reduced the likelihood of altruistic behaviors in subsequent decisions. Sachadeva et al. (2009) have also shown that this licensing effect was due to short-term changes in an individual‘s moral self-image.
In the same vein, when people‘s own actions implicate a negative moral self-image, we expect them to be particularly motivated to engage in ethical behaviors to compensate for the threatened image. Tetlock, Kristel, Elson, Green, and Lerner (2000) suggest that when individuals violate their own values, they are more likely to engage in behaviors that affirm core values and loyalties as compared to behaviors which directly repair the damage caused by the transgression. Similarly, Zhong and Liljenquist (2006) found that people who experienced threats to moral self-image (e.g., lied) tended to engage in physical cleansing activities such as washing their hands or taking a shower, presumably in an attempt to psychologically re-achieve a clean slate. Finally, Carlsmith and Gross (1969) showed that compliance with requests for help increases after moral values have been violated, even when such compliance in no way rectifies the previous damage. The compensatory mechanism documented in these studies again predicts a fluctuating pattern of sequential ethical decision making – that an initial unethical behavior may induce subsequent ethical behavior to restore a moral self-image.
This combination of licensing and compensatory mechanisms produces a dynamic equilibrium pattern (see Figure 5b). Specifically, a compensatory ethics model suggests that initial ethical choices give individuals‘ moral credits, allowing them to make subsequent self-interested choices. When their credits are depleted, they will be motivated to re-establish them.
The model also predicts the converse, that initial unethical choices reduce moral credits, encouraging individuals to make subsequent ethical choices – until they establish enough credits that they can start to ―spend‖ them again. Following the research on availability in memory (Tversky & Kahneman, 1974), our model assumes that people‘s ethical memories are short and that immediately proximal decisions will influence current decisions much more than distant decisions (e.g., Loewenstein & Elster, 1992). Thus, we expect to find a sequence of decisions that bounce back and forth, from more to less to more to less ethical action, although the exact pattern of this up-and-down action may be neither regular nor stable.
Experiment 2 is a first, preliminary test of this model. Instead of splitting the sample into artificial groups like we did in Experiment 1 with the post-hoc analyses, we primed participants‘ initial ethical positions: after reading the first vignette, half of the participants were instructed to imagine themselves making the most ethical choice, whereas the other half imagined making the most unethical choice. Zhong and Liljenquist (2006) have shown that recalling past unethical behaviors or even hand-copying a story about an unethical worker was sufficient in changing moral perceptions of the self; we expected that imagined initial choices would prime similar psychological states, i.e., moral credit or its depletion. To support our model, the data in this experiment needed to exhibit the same kinds of changes that we observed in Experiment 1, i.e., less ethical behavior by those who imagined a first ethical action and more ethical behavior by those who imagined a first unethical action.
This manipulation of initial (un)ethical behavior serves as a guard against regression to the mean, which was a potential problem when we split the sample according to participants‘ scores on the first choice. By assigning participants randomly to the two conditions with different imagined first choices, regression to the mean can no longer explain the results.
REFERENCES
Bandura, A., C. Barbaranelli, G. Caprara, C. Pastorelli: 1996, ‗Mechanisms of moral disengagement in the exercise of moral agency‘. J. of Pers. & Soc.Psych. 71, 364-374.
Batson, C. D., D. Kobrynowicz, J. L. Dinnerstein, H. C. Kampf, A. D. Wilson: 1997, ‗In a very different voice: Unmasking moral hypocrisy‘, J. of Pers. & Soc.Psych. 72, 1335-1348.
Batson, C. D., E. R. Thompson, G. Seuferling, H. Whitney, J. A. Strongman: 1999, ‗Moral hypocrisy: Appearing moral to oneself without being so‘, J. of Pers. & Soc. Psych. 77, 525-537.
Bolton, G., E. Katok, R. Zwick: 1998, ‗Dictator Game Giving: Rules of Fairness Versus Acts of Kindness‘, Internat. J. of Game Theory. 27, 269-99.
Carlsmith, J. M., A. E. Gross: 1969, ‗Some effects of guilt on compliance‘, J. of Pers. & Soc. Psych., 11, 232-239.
Chugh, D, M. H. Bazerman, M. R. Banaji: 2005, ‗Bounded ethicality as a psychological barrier to recognizing conflicts of interest‘, in D. Moore, D. Cain, G. Loewenstein, M. H. Bazerman (eds.), Conflicts of Interest: Problems and Solutions from Law, Medicine and Organizational Settings (London: Cambridge University Press).
Epley, N., E. M. Caruso: 2004, ‗Egocentric ethics‘, Soc. Justice Res. 17 171-187.
Ferrell, O. C., L. G. Gresham, J. Fraedrich: 1989, ‗A Synthesis of Ethical Decision Models for Marketing‘, J. of Macromarketing 9(2), 55-64.
Haidt, J: 2001, ‗The emotional dog and its rational tail: A social intuitionist approach to moral judgment‘, Psych. Rev. 108, 814-834.
Hollander, E. P: 1984, Leadership dynamics, (New York, NY: Free Press).
James, L. R., R. G. Demaree, G. Wolf: 1984, ‗Estimating within-group interrater reliability with and without response bias‘, J. of Appl. Psych. 69, 85-98.
Jones, T. M: 1991, ‗Ethical decision making by individuals in organizations: An issue-contingent model‘, Academy of Management Review 16, 366-395.
Jordan, J. J. K. Murnighan: 2009, ‗Moral miscreants and immoral angels: A model of moral equilibrium’, Unpublished Manuscript.
Kohlberg, L.: 1981, Essays on Moral Development: The Philosophy of Moral Development, Vol. I, (San Francisco: Harper & Row).
Loewenstein, G. J. Elster: 1992, Choice over time, (New York: Russell Sage Foundation Press).
Messick, D. M., K. Sentis: 1983, ‗Fairness, preference, and fairness biases‘, in D. M. Messick, K. S. Cook (eds.), Equity theory: Psychological and sociological perspectives Praeger, 61-94.
Mintzberg, H.: 1990, ‗The managers job: Folklore and fact‘, Harvard Bus. Rev. March/April, 163-176.
Mintzberg, H., F. Westley: 2001, ‗Decision making: It‘s not what you think‘, Sloan Man. Rev. Spring, 89-93.
Moberg, D. J.: 2001, ‗The aging workforce: Implications for ethical practice‘, Bus. & Soc. Rev. 106, 315-329.
Monin, B., D. T. Miller: 2001, ‗Moral credentials and the expression of prejudice‘, J. of Pers. & Soc. Psych. 81(1), 33-43.
Moore, D. A., G. Loewenstein: 2004, ‗Self-interest, automaticity, and the psychology of conflict of interest‘, Soc. Justice Res. 17(2) 189-202.
Muraven, M., R. F. Baumeister: 2000, ‗Self-regulation and depletion of limited resources: Does self-control resemble a muscle?‖ Psych. Bull. 126 (3), 247-59.
Muraven, M., D. M. Tice, R. F. Baumeister: 1998, ‗Self-control as limited resource: Regulatory depletion patterns,‖ J. of Pers. & Soc. Psych, 74 (3), 774-89.
Murnighan, J. K., D. A. Cantelon, T. Elyashiv: 2001, ‗Bounded personal ethics and the tap dance of real estate agency‘, in J. A. Wagner III, J. M. Bartunek, K. D. Elsbach (eds.), Advances in Qualitative Organizational Research, v3 (New York: Elsevier/JAI), pp. 1-40.
Pizarro, D.A., P. Bloom: 2003, ‗The intelligence of moral intuitions: Comment on Haidt (2001)‘, Psych. Rev., 110, 197-198.
Rashdall, H: 1914, Is Conscience an Emotion? Three Lectures on Recent Ethical Issues, (London: Houghton Mifflin).
Rest, J. R.: 1986, Moral development: Advances in research and theory, (New York: Praeger).
Sachdeva, S., R. Iliev, D. L. Medin: 2009, ‗Sinning Saints and Saintly Sinners: The Paradox of Moral Self-Regulation‘, Psych. Sci. 20 (4), 523-528.
Singer, M. S.: 1998, ‗The role of subjective concerns and characteristics of the moral issue in moral considerations‘, British J. of Psych. 89, 663-677.
Tetlock, P. E., O. Kristel, B. Elson, M. Green, J. Lerner: 2000, ‗The psychology of the unthinkable: Taboo trade-offs, forbidden base rates, and heretical counterfactuals‘, J. of Pers. & Soc. Psych., 78, 853-870.
Tversky, A., D. Kahneman: 1974, ‗Judgment Under Uncertainty: Heuristics and Biases‘, Science 185, 1124-1131.
Wang, C. K., L. L. Thurstone: 1930, The measurement of social attitudes. Scale No. 21, Forms A, B. Attitude toward birth control.
Weber, J. M., J. K. Murnighan: 2008, ‗Suckers or saviors? Consistent contributors in social dilemmas‘, J. of Pers. & Soc.Psych., 95 (12), 1340-1353.
Wheatley, T., J. Haidt: 2005, ‗Hypnotically induced disgust makes moral judgments more severe‘, Psych. Sci., 16, 780-784
Wilson, T.D., D. Lisle, J. Schooler, S.D. Hodges, K.J. Klaaren, S.J. LaFleur: 1993, ‗Introspecting about reasons can reduce post-choice satisfaction‘, Pers. & Soc. Psych. Bull. 19, pp. 331–339.
Wilson T.D., J. Schooler: 1991, ‗Thinking too much: Introspection can reduce the quality of preferences and decisions‘, J. of Pers. & Soc. Psych. 60, 181–192.
Zhong, C. B., K. Liljenquist: 2006, ‗Washing Away Your Sins: Threatened Morality and Physical Cleansing‘, Science, 313, 1451-1452.
Terjemahan
Kompensasi ETIKA
Chen-Bo Zhong
Universitas Toronto
Gillian Ku
University of London
Robert B. Lount, Jr
Ohio State University
J. Keith Murnighan
Northwestern University
Dalam Pers di Jurnal Etika Bisnis
ABSTRAK
Beberapa teori, baik kuno dan baru-baru ini, menunjukkan bahwa memiliki waktu untuk merenungkan keputusan harus meningkatkan kesadaran moral dan kemungkinan pilihan etis. Temuan kami menunjukkan justru sebaliknya: waktu yang lebih besar bagi musyawarah menyebabkan keputusan kurang etis. Post-hoc analisis dan percobaan tindak lanjut menunjukkan bahwa para pembuat keputusan bertindak seakan mereka sebelumnya pilihan telah menciptakan atau kehilangan mandat moral: setelah pilihan pertama etis, orang bertindak signifikan kurang etis dalam pilihan berikutnya mereka tapi setelah pilihan pertama tidak etis, orang bertindak secara signifikan lebih etis dalam pilihan mereka berikutnya. Temuan ini memberikan dasar untuk model etika kompensasi.
Kata Kunci: Kesadaran Moral, Etika, Pengambilan Keputusan, kompensasi, Ekuilibrium
Kehidupan sehari-hari manajer bisnis adalah sibuk dan tertekan, sering mendorong mereka untuk membuat keputusan dengan cepat musyawarah kecil (Mintzberg, 1990).Kenyataan ini telah menyebabkan organisasi sarjana untuk menyarankan bahwa, dalam keadaan tertentu, tindakan harus mendahului pemikiran hati (Mintzberg & Westley, 2001). Meskipun kemampuan untuk membuat keputusan cepat meningkat efisiensi operasional, juga dapat memperkenalkan bahaya etis sebagai manajer tidak mungkin dapat hati-hati mempertimbangkan konsekuensi dari keputusan mereka. Hal ini terutama bermasalah saat keputusan melibatkan implikasi etis halus dan sering ambigu. Sebaliknya, memiliki waktu untuk merenungkan keputusan pengambil keputusan dapat memberikan kesempatan untuk mempertimbangkan konsekuensi penuh mereka keputusan dan untuk bertindak secara etis.
Dalam studi ini, kami memberikan manajer kesempatan untuk memikirkan dan menanggapi serangkaian dari dilema etis. Berlawanan dengan harapan kami, lebih banyak kesempatan untuk menghasilkan disengaja dalam waktu kurang etika keputusan. Dalam mengeksplorasi temuan ini tak terduga, kami menemukan pola berulang dalam peserta pilihan, dengan keputusan etis awal mengarah ke pilihan kurang etis dan awal keputusan etis yang mengarah ke lebih banyak pilihan etis. Observasi ini mendorong kami untuk menciptakan sebuah
‖-Kompensasi etika model yang kita diuji dalam percobaan kedua.
ETIKA DAN PENALARAN
Memiliki waktu untuk mengenali dan mempertimbangkan semua sisi dari sebuah dilema etis dan untuk merenungkan manfaat dari solusi alternatif secara intuitif penting dalam tiba di pilihan etis. Peran penalaran sadar telah lama dikaitkan dengan etika yang unggul: filsuf awal banyak, termasuk Plato dan Stoa di zaman kuno dan Cudworth, Cumberland, dan Clarke di 17 th dan awal 18 th berabad-abad, sepakat bahwa keputusan moral adalah karya alasan (Rashdall, 1914). Teori moral yang kontemporer mewarisi perspektif filosofis. Kohlberg, untuk Misalnya, menyarankan bahwa sadar, bahasa berbasis pemikiran akhirnya menentukan etika pilihan (Haidt, 2001), sebagian karena meningkatkan kesadaran moral, atau sejauh mana individu mengenali aspek moral (misalnya, konsekuensi-konsekuensi moral, norma, dll) dari sebuah situasi (Jones, 1991). Kesadaran moral hampir selalu mendahului keputusan moral karena orang yang tidak selalu eksplisit sadar akan konsekuensi etis dari keputusan mereka (Messick & Sentis, 1983) dan sering membuat keputusan egosentris yang miring untuk keuntungan mereka kepentingan pribadi. Selain itu, banyak tindakan dan keputusan memiliki konsekuensi etis yang ambigu:-Hal ini menunjukkan bahwa orang sering akan bertindak sebagai jika tidak ada implikasi etis ada, dan ini kalkulus otomatis cocok untuk diri tertarik tindakan ‖ (Murnighan, Cantelon, & Elyashiv, 2001, hal 24). Dengan demikian, bisa merenungkan keputusan dapat meningkatkan kesadaran moral dengan memberikan orang kesempatan untuk mengenali etika nilai dan konsekuensi dan untuk membuat pilihan etis. Peran penting dari penalaran dan kesadaran eksplisit dalam banyak teori keputusan etis keputusan. Istirahat (1986), misalnya, mengusulkan sebuah model empat tahap di mana seseorang yang membuat keputusan moral harus 1) mengenali masalah moral, 2) membuat penilaian moral, 3) membangun moral yang niat, dan 4) membuat keputusan moral. Demikian pula, Ferrel, Gresham, dan yang Fraedrich (1989) lima-model panggung termasuk kesadaran, kognisi, evaluasi, tekad, dan tindakan, jelas menekankan perlunya pengakuan dilema moral dan penalaran sadar. Secara keseluruhan, model pilihan moral umumnya mendukung penalaran, reflektif sadar proses. Penelitian saat ini secara empiris menguji apakah yang luas, penalaran reflektif mengarah ke keputusan etis yang unggul. Kami memperkirakan bahwa perilaku etis akan lebih mungkin saat individu memiliki lebih banyak waktu untuk berpikir hati-hati tentang dilema etis (, Jones 1991; Murnighan et al, 2001.). Kami menyelidiki prediksi ini dalam urutan keputusan etis. Dengan demikian, kami penelitian bergerak melampaui pertimbangan statis dari pilihan etis tunggal untuk pemahaman urutan pengambilan keputusan etis.
PERCOBAAN 1: EFEK PEMBAHASAN
Untuk meneliti efek dari penalaran pada pilihan-pilihan etis, kami menciptakan 12 sketsa yang meliputi berbagai situasi di mana kepentingan diri individu bertentangan dengan kepentingan orang lain. Beberapa sketsa dijelaskan situasi di mana kelalaian individu ‘(yaitu, untuk tidak mengatakan atau melakukan sesuatu) yang terbaik melayani kepentingan mereka pada biaya orang lain; orang lain digambarkan situasi di mana individu bisa sengaja melakukan tindak kepentingan pribadi (misalnya, berbohong). Beberapa sketsa dijelaskan situasi di mana seorang individu mungkin mengambil keuntungan dari orang lain kebajikan tanpa reciprocating, yang lainnya berfokus pada respon individu untuk adventif keuntungan atau kerugian.
Secara keseluruhan, kami meneliti berbagai situasi di mana individu dapat mempromosikan kepentingan diri mereka sendiri dengan biaya orang lain. Setiap sketsa termasuk empat pilihan perilaku yang dapat peringkat menurut berapa banyak mereka diuntungkan pembuat keputusan individu pada biaya orang lain, yaitu, ethicality. Kami divalidasi ini peringkat dalam pretest yang juga menyediakan rata-rata peringkat ethicality (normatif) untuk perilaku pilihan.
Pretest
Sebuah sampel independen dari 24 mahasiswa MBA dari sekolah bisnis Midwest utama
mengevaluasi ethicality masing-masing dari empat pilihan perilaku dalam sketsa masing-masing. Semua peserta berusia antara 25 dan 36 dan 71% tidak mengambil kelas etika. Peserta pretest menilai ethicality empat pilihan perilaku untuk masing-masing dari 12 sketsa pada skala Likert mulai dari 1 (paling tidak etis) sampai 7 (paling etis). RWG skor (James, Demaree, & Wolf, 1984) menilai kehandalan antar-penilai untuk setiap pilihan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 24 penilai umumnya sepakat satu sama lain – RWG nilai berkisar 0,10-0,99, dengan rata-rata 0,68. Meskipun beberapa dari nilai RWG kurang dari ideal, ada konsensus di antara penilai serta antara penilai dan empat penulis, yang dinilai secara independen yang ethicality dari pilihan-pilihan perilaku. Nilai yang ditambahkan ke masing-masing perilaku pilihan dalam Lampiran A. Mereka memberikan evaluasi independen dari pilihan pilihan yang kita digunakan untuk membuat skor ethicality dalam percobaan kami yang lebih besar.
METODE
Peserta
Seratus empat puluh satu MBA dan Executive MBA siswa sukarela. Lima puluh, empat puluh, dan sepuluh persen dari responden kami dari sekolah bisnis utama di Amerika Serikat, Jerman, dan Kanada, masing-masing. Di antara 77 peserta (53% dari sampel kami) yang menyelesaikan seluruh survei dan informasi demografis yang tersedia, 84% adalah laki-laki, 80% bekerja penuh waktu, 77% memiliki pendapatan tahunan dari US $ 50.000 sampai $ 175.000, dan 53% adalah antara usia 30 dan 40.
Desain dan Prosedur
Kami dimanipulasi musyawarah dengan memvariasikan waktu interval waktu antara memperkenalkan sketsa dan meminta tanggapan peserta. Pada tahap 1, peserta menerima instruksi dalam kelas dari salah satu penulis. Para peserta mulai dengan membaca semua 12 sketsa. Kami kemudian meminta mereka untuk menanggapi empat sketsa pertama, urutan ranking empat pilihan perilaku (dengan 1 adalah aksi mereka yang paling mungkin dan 4 menjadi aksi mereka paling tidak mungkin) untuk setiap sketsa. Jadi, peserta menunjukkan bagaimana mereka akan berperilaku dalam sketsa masing-masing. Seperti kita berakhir fase 1, kami meminta peserta untuk berpikir tentang delapan sketsa lainnya, yang disajikan tanpa perilaku pilihan. Kami mengirim email pengingat untuk musyawarah prompt setelah seminggu. Pada fase 2, dua minggu setelah tahap 1, kami diemail peserta delapan sketsa yang tersisa. Sekali lagi, peserta peringkat memerintahkan empat pilihan perilaku untuk masing-masing empat sketsa dan diminta untuk berpikir tentang empat sketsa yang tersisa, yang tidak memiliki pilihan perilaku terpasang. Akhirnya, setelah dua minggu (yaitu, fase 3), kami mengulangi proses, email peserta akhir empat sketsa dan pilihan perilaku yang terkait, bersama dengan serangkaian demografi pertanyaan, termasuk usia, jenis kelamin, pekerjaan, dan status perkawinan. Selain tiga fase, pemesanan sketsa berfungsi sebagai indikator lain waktu musyawarah karena peserta telah lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan lambat daripada sebelumnya dalam sketsa setiap tahap. Kami diimbangi dengan 12 sketsa menggunakan desain Latin Square, sehingga konten sketsa tidak bingung dengan urutan atau waktu. Hal ini dihasilkan 12 orderings yang berbeda dari 12 sketsa. Kami juga diimbangi urutan pilihan perilaku yang melekat pada sketsa masing-masing: pilihan paling etis adalah pertama dan pilihan yang paling tidak etis terakhir dalam setengah dari sketsa; ini urutan terbalik di setengah lainnya. Hal ini mengakibatkan 96 versi yang berbeda dari bahan.
Tindakan
Kami menggunakan metode skala yang dikembangkan oleh Wang dan Thurstone (1930) untuk menciptakan berkelanjutan ukuran ethicality. Kami secara operasional didefinisikan ethicality sebagai jumlah dari produk-produk dari independen, peringkat ethicality pretest dikalikan dengan kebalikan dari perintah peringkat untuk masing-masing peserta dan sketsa masing-masing. Semakin besar jumlah itu, yang lebih etis adalah tanggapan peserta untuk sketsa bahwa (lihat Tabel 1 untuk ilustrasi). Kami standar jumlah yang untuk menghilangkan skala perbedaan di 12 sketsa. Kami juga dibangun sebuah ethicality skor keseluruhan untuk setiap peserta sebagai jumlah dari nilai standar mereka ethicality di 12 sketsa.
HASIL
Analisis awal
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa usia adalah positif berhubungan dengan ethicality (Moberg, 2001). Sebuah regresi dengan skor ethicality individu sebagai variabel dependen dan usia sebagai prediktor menyebabkan β, efek yang signifikan = 0,30, p = .01. Seperti dalam penelitian masa lalu, peserta yang lebih tua dibuat lebih etis keputusan dari peserta yang lebih muda. Gender, bagaimanapun, tidak memiliki signifikan efek [M = 0,05, SD = 0,93, perempuan dibandingkan M = -. 02, SD = .1.03, laki-laki, F (1, 804) = 0,10, p = .75].
Menyajikan pilihan yang paling etis atau tidak etis pilihan yang paling pertama tidak berdampak terhadap yang sebenarnya keputusan (M = 0,01, SD = 0,50 dan M = 0,01, SD = 0,42). Kami juga tidak menemukan efek pada keseluruhan ethicality bagi negara-negara peserta asal [M = 0,01, SD = 0,44; M = 0,00, SD = 0,45; dan M = 0,05, SD = 0,62 untuk Jerman, Amerika, dan peserta Kanada, masing-masing; F (2, 137) = 0,07, p = 0,93] atau untuk pendapatan mereka, F (1, 72) = .17, p = .69.
Ethicality dan Penalaran
Kami menguji efek waktu musyawarah pada pengambilan keputusan etis dengan pertumbuhan individu model yang mengontrol untuk korelasi antara beberapa pengamatan yang dibuat dari waktu ke waktu oleh yang sama orang. Karena kita tidak memiliki kontrol yang sempurna atas waktu yang tepat dari tanggapan peserta, model pertumbuhan individu sangat tepat karena mereka tidak memerlukan interval yang tetap antara pengamatan (Singer, 1998). Kami melakukan analisis terpisah untuk fase (pertama, kedua, atau ketiga), dan sketsa yang order (kode dari 0 sampai 11) sebagai indikator waktu musyawarah. Kami membangun model dua-tingkat: tingkat-1 adalah model pertumbuhan linear individu dengan fase sebagai variabel independen; tingkat-2 menyatakan variasi dalam parameter dari model pertumbuhan sebagai tidak terkait dengan tingkat-individu kovariat (Singer, 1998) efek acak. Jadi, tergantung variabel Y ij – Ethicality di i th waktu untuk j yang th orang – dapat dinyatakan sebagai linier kombinasi dari: Level 1: Y ij = Π 0j + Π 1j (WAKTU) ij + R ij. Dan Tingkat 2: π 0j = Β 00 + U 0j, π 1j = Β 10 + U 1j, Variabel dependen dinyatakan sebagai jumlah dari variabel tetap, yang berisi dua tetap efek (bagi yang mencegat π 0j. Dan untuk pengaruh waktu, π 1j) Dan variabel acak, yang berisi tiga efek acak (untuk mencegat, u 0j. Kemiringan waktu, u 1j. Dan dalam diri orang sisa, r ij). Berlawanan dengan prediksi kami, hasil menunjukkan ethicality menurun dengan setiap tahap 10 = -0,05, P = 0,11). Menunjukkan bahwa peserta kami membuat pilihan kurang etis ketika mereka memiliki lebih banyak waktu untuk berpikir tentang dilema. Selanjutnya, pola ini bahkan lebih kuat ketika orde sketsa itu digunakan sebagai ukuran waktu musyawarah 10 = -. 02, p = 0,02; lihat Gambar 1).
Analisis post-hoc
Temuan ini tidak terduga, meskipun bertentangan dengan prediksi kami, mungkin konsisten dengan penelitian sebelumnya tentang bagaimana pilihan dan keputusan dapat menderita terlalu banyak berpikir. Cukup bukti menunjukkan bahwa terlalu banyak berpikir dapat menyebabkan keputusan yang suboptimal (misalnya, Wilson & Schooler, 1991). Misalnya, ketika memilih selai buah, konsumen dapat membentuk preferensi untuk kemacetan yang berbeda sangat cepat berdasarkan pada rasa dan tekstur; memiliki lebih banyak waktu untuk berpikir tentang mengapa mereka suka macet, bagaimanapun, mungkin fokus mereka pada warna, yang awalnya tidak berbobot berat, mengarah ke pilihan optimal dan mengurangi pasca-pilihan kepuasan (Wilson, Lisle, Schooler, Hodges, Klaaren, & Lafleur, 1993). Pengambilan keputusan optimal seperti diinduksi oleh lebih-pemikiran sangat penting bagi keputusan etis mengingat bahwa orang sering membuat penilaian moral cepat berdasarkan afektif mereka reaksi (lihat Haidt, 2001). Wheatly dan Haidt (2005), misalnya, yang dilakukan kelompok-kecil sesi hipnosis yang mencakup saran posthypnotic untuk mengalami jijik saat membaca khususnya kata (misalnya, mengambil), tetapi tidak memiliki memori dari instruksi ini sampai cued untuk mengingat. Setelah peserta dibawa keluar dari kondisi hipnosis, mereka diminta untuk mengevaluasi apakah pelanggaran moral tertentu (misalnya, penyuapan) secara moral salah. Peserta dievaluasi moral yang pelanggaran untuk menjadi lebih salah ketika kata jijik hipnotis mereka tertanam dalam sketsa daripada ketika kata ini tidak hadir. Jadi, adalah mungkin bahwa orang awalnya menemukan bermoral bertindak untuk secara emosional tidak dapat diterima (misalnya, jijik, rasa bersalah), tetapi lebih banyak waktu untuk berfokus disengaja mereka perhatian pada faktor-faktor penting lainnya, yang mengarah ke perilaku etis dipertanyakan. Meskipun menarik, ini interpretasi data kami layak pemeriksaan lebih dekat karena hubungan antara waktu musyawarah dan urutan sketsa. Setidaknya dua alternatif penjelasan yang mungkin: Pertama, ethicality dapat menurunkan dari fase 1 sampai 3 hanya karena peserta telah dikeluarkan sedikit usaha kognitif pada sketsa kemudian. Namun, peserta pasca-laporan diri eksperimental pada seberapa banyak waktu yang mereka habiskan berpikir tentang situasi dan apa yang yang mungkin mereka lakukan tidak berkorelasi dengan ethicality (tanggapan berkisar dari 0 sampai 10 jam dengan berarti dari 1,28; r = -. 11, ns). Meskipun kita tidak dapat sepenuhnya mengesampingkan penjelasan ini, pasca-hoc Data tampaknya menunjukkan bahwa upaya penurunan kognitif tidak dapat menjelaskan pola ethicality menurun.
Penjelasan kedua adalah terkait dengan Monin dan (2001) hipotesis mandat moral yang Miller, yang berpendapat bahwa orang lebih bebas mengekspresikan sikap merugikan setelah mereka telah mendirikan moral mereka kredensial. Monin dan Miller (2001) melakukan studi skenario tiga yang diminta peserta untuk menilai apakah kelompok demografis tertentu (laki-laki versus perempuan atau orang dari suatu etnis tertentu) yang lebih cocok untuk pekerjaan setelah mereka memiliki kesempatan untuk menunjukkan bahwa mereka tidak sexists atau rasis. Dalam semua tiga studi, mereka menemukan bahwa peserta yang baru saja didirikan beberapa mandat moral (misalnya, mereka bisa menunjukkan bukti terbaru bahwa mereka tidak rasis) lebih mungkin untuk membuat stereotypic (bias) daripada kategori-netral rekomendasi. Jadi, adalah mungkin bahwa ethicality menurun dari waktu ke waktu bukan karena peserta memiliki lebih banyak waktu untuk berpikir tentang dilema dalam sketsa kemudian namun karena mereka kurang prihatin bertindak secara etis setelah sudah bertindak secara etis dalam sketsa sebelumnya. Seperti Hollander (1984) berpendapat bahwa pemimpin dan anggota organisasi membangun kredit keanehan bahwa mereka kemudian dapat menarik untuk bantuan, keputusan etis dini dapat membangun kredit moral yang memungkinkan orang untuk bertindak kurang etis kemudian. Kami melakukan serangkaian analisis post-hoc untuk menilai validitas penjelasan ini.
Jika penumpukan kredit moral yang mempengaruhi pilihan berikutnya, kita akan mengharapkan ethicality yang akan menurun dari waktu ke waktu, tetapi hanya untuk individu yang sebelumnya telah membuat pilihan etis. Jadi, kita membagi sampel pada ethicality skor rata-rata untuk sketsa pertama peserta dan merencanakan ethicality skor untuk sketsa berikutnya mereka. Menciptakan perpecahan berarti dua kelompok, yang kita sebut etis dan tidak etis pertama pemilih. Gambar 2 menampilkan hasil. Konsisten dengan hipotesis credential moral, pilihan kedua pemilih pertama etis jatuh tajam di ethicality. Selain itu, pilihan kedua pemilih pertama tidak etis ‘meningkat tajam. Keputusan selanjutnya melompat-lompat, mengungkapkan peningkatan kecil dan penurunan ethicalitas. Kami juga mencari pola ini dalam fase 2 dan 3 dengan memisahkan sampel pada rata-rata ethicalitas Nilai dari 5 th (Pilihan pertama dalam fase 2) (Pilihan pertama dalam fase 3) sketsa dan merencanakan skor ethicality untuk sketsa berikutnya. Data yang jelas dan konsisten: seperti pada fase 1, orang yang pilih-pilih etis pada awal dari 2 dan 3 fase segera kurang etis, dan pilihan berikutnya pemilih pertama tidak etis jauh lebih etis. Secara konsisten, maka, pemilih pertama etika menjadi kurang etis dalam berikutnya, sedangkan pilihan pertama tidak etis pemilih menjadi lebih etis. Perubahan yang paling menonjol dengan pilihan berikutnya langsung. Hal ini juga dicatat bahwa, selama 11 pilihan akhir, pemilih pertama etika dibuat secara signifikan lebih banyak pilihan etis (M = 0,10, SD = 0,42) dibandingkan pemilih pertama tidak etis [M = -. 18, SD = 0,46; F (1,134) = 14.34, p < .001]. Hal ini mungkin menunjukkan perbedaan individu konsisten dalam ethicalitas. Pemilih pertama etis pilihan, bagaimanapun, kurang konsisten dari pemilih tidak etis pilihan. Ini mungkin menunjukkan bahwa pemilih pertama tidak etis mungkin lebih konsisten daripada yang pertama etika pemilih. Kami menyelidiki pengamatan ini lebih lanjut dengan memeriksa konsistensi etika peserta mereka 1, 5, dan 9 [yaitu, apakah peserta secara konsisten (un) etika pertama pemilih pada setiap fase]. Hasil penelitian menunjukkan bahwa banyak individu (43,4%) tidak konsisten (lihat Tabel 2). Selain itu, di ketiga pilihan, hanya 7 orang secara konsisten etika pertama pemilih dan 18 pemilih pertama konsisten tidak etis. Jadi, melalui serangkaian etika dilema, peserta kami tidak terlalu konsisten dalam ethicality pilihan mereka. Selain itu, keputusan awal ethicalitas tampaknya prediksi arah umum kemudian pilih, dengan mereka yang segera condong ke arah keputusan yang etis yang sama menunjukkan kecenderungan umum dari waktu ke waktu. Singkatnya, data menunjukkan hubungan yang rumit antara waktu keputusan dan yang ethicality. Hal ini dimungkinkan, bagaimanapun, bahwa hasil post-hoc adalah fungsi regresi. Maksudku, yang akan menyebabkan awal, penyimpangan yang ekstrim (misalnya, yang dibuat oleh split berarti) untuk tertarik menuju berarti secara keseluruhan dalam pilihan berikutnya.
PEMBAHASAN
Tujuan asli dari makalah ini adalah untuk menyelidiki hubungan antara waktu untuk disengaja dan pembuatan keputusan etis. Model teoritis (misalnya, Jones, 1991;. Murnighan et al, 2001) membawa kita untuk memprediksi bahwa individu akan membuat keputusan yang lebih etis jika mereka punya lebih banyak waktu untuk berpikir tentang keputusan mereka. Temuan kami, bagaimanapun, menyarankan bahwa sebaliknya mungkin benar. Alih-alih membuat keputusan yang lebih etis, peserta yang memiliki lebih banyak waktu untuk berpikir tentang etika dilema sebenarnya membuat pilihan kurang etis. Temuan ini, bagaimanapun, mungkin karena koneksi antara manipulasi waktu musyawarah dan urutan sketsa. Indeed, our post-hoc Memang, kami post-hoc analisis menunjukkan bahwa proses pengambilan keputusan berurutan etika adalah konsisten dengan kredit moral yang hipotesis. Keputusan etis Awal tampaknya telah menciptakan kredit moral yang positif yang diperbolehkan untuk relaksasi berikutnya dari standar moral individu. Demikian pula, awal tidak etis pilihan tampaknya telah menciptakan tekanan untuk meningkatkan tindakan moral, seolah-olah pilihan tidak etis awal telah habis kredit moral seseorang. Dengan demikian, data menunjukkan bahwa orang mempertimbangkan moralitas pilihan mereka sebelumnya, terutama pilihan mereka dengan segera sebelumnya, sebagai bagian dari mereka pengambilan keputusan kalkulus. Meskipun hasil Percobaan 1 ini tidak mendukung hipotesis awal kita dan teori pada efek waktu musyawarah untuk membuat keputusan etis, hal itu memberikan beberapa temuan provokatif tentang urutan pengambilan keputusan etis dan menunjukkan kemungkinan model baru pengambilan keputusan etis. Dalam percobaan 2, kami menyajikan sebuah model etika kompensasi, berdasarkan konsep mandat moral, dan tes awal dari model. Percobaan 2 juga peserta dimanipulasi awal pilihan untuk menghindari regresi potensi untuk masalah berarti dalam percobaan 1 pasca-hoc analisis.
PERCOBAAN 2: Sebuah kompensasi ETIKA MODEL
Post-hoc analisis dari Percobaan 1 menyatakan bahwa pengambilan keputusan etis dapat
melibatkan dinamis, bukan kesetimbangan statis, yaitu, keputusan etis dapat melanjutkan atas dan bawah, dengan pilihan berikutnya etika membalikkan sikap etis dari pilihan sebelumnya. Gagasan dari bolak ethicality menunjukkan kemungkinan-kompensasi etika. Kekuatan awal yang berkontribusi terhadap keputusan etis mungkin akan baik pribadi dan situasional. Setelah keputusan dibuat, ethicality dari pilihan ini akan memberikan kontribusi untuk berikutnya, intra-pribadi dinamika menjadi etis, atau tidak, dalam keputusan selanjutnya (Gambar 5a). Dalam gaya akal, dinamika ini akan mempengaruhi pembuat keputusan untuk bergantian antara lebih dan kurang etis keputusan dari waktu ke waktu (Gambar 5b).
Proses sistematis memvariasikan mungkin mencerminkan intra-pribadi, saling konfliktual usia-tua dua faktor, kepentingan diri sendiri dan keinginan untuk menggambarkan moral citra diri. Diskusi dalam Republik Plato, misalnya, mencatat bahwa tindakan sangat menarik dan tepat bila seseorang dapat muncul etika tanpa kehilangan keuntungan pribadi. Lebih banyak penelitian saat ini menunjukkan bahwa kepentingan mempengaruhi perilaku sadar dan non-sadar (Epley & Caruso, 2004; Moore & Loewenstein, 2004) dan bahwa sistem nilai internal moral yang adalah bagian penting dari konsep diri dan upaya manajemen kesan (Batson, Kobrynowicz, Dinnerstein, Kampf, & Wilson, 1997). Batson dan bekerja rekan-rekannya pada kemunafikan moral dalam (Batson et al., 1997; Batson, Thompson, Seuferling, Whitney, & Strongman, 1999), misalnya, menunjukkan bahwa orang-orang curang lebih ketika mereka secara bersamaan dapat menjaga citra moral yang positif. Dalam keputusan yang terisolasi, konflik antara dua kekuatan dapat mengakibatkan salah satu dari tiga hasil: 1) kepentingan diri mendominasi dan moral seseorang citra diri yang berisiko; 2) kepentingan diri mendominasi dan individu mendistorsi persepsi mereka untuk mempertahankan moral citra diri, misalnya, melalui penipuan diri atau menghindari perbandingan dengan standar moral (lihat Bandura, Barbaranelli, Caprara, & Pastorelli, 1996), atau 3) citra diri moral yang mendominasi dan orang pengorbanan keuntungan pribadi. Serangkaian keputusan etis, bagaimanapun, memungkinkan individu untuk membagikan beberapa keputusan mereka untuk mempertahankan citra diri yang positif dan orang lain untuk kepentingan pribadi. Dengan demikian, individu mungkin lebih kemungkinan untuk bertindak egois atau tidak etis setelah hanya terlibat dalam tindakan moral sebagai yang terakhir mungkin membantu melindungi mereka dari ancaman citra diri. Individu dapat memberitahu diri mereka sendiri (dan lainnya), meskipun saya baru saja memilih tindakan diri tertarik, saya sangat etis sebelumnya, jadi saya tidak orang yang mengerikan. Ini proses perizinan konsisten dengan Monin dan (2001) Miller temuan, Weber dan Murnighan itu (2008) pengamatan kerjasama konsisten, Chugh, Bazerman, dan Banaji (2005) argumen tentang inkonsistensi dari pilihan etis, dan Bolton, Katok, dan model ekonomi Zwick yang diktator memberi (yang-aku tidak suci model). Baru-baru ini, Sachdeva, Iliev, dan Medin (2009) dan Jordan dan Murnighan (2009) yang disediakan secara mandiri bukti langsung untuk hipotesis lisensi: mereka menemukan bahwa peserta priming dengan sebelumnya perbuatan baik atau sifat-sifat positif meningkat kesediaan mereka untuk menipu dan mengurangi kemungkinan perilaku altruistik dalam keputusan berikutnya. Sachadeva et al. Sachadeva et al. (2009) juga menunjukkan bahwa efek lisensi ini karena perubahan jangka pendek dalam moral, citra diri seorang individu. Dalam nada yang sama, ketika tindakan orang itu sendiri mengimplikasikan citra diri negatif moral, kita berharap mereka akan sangat termotivasi untuk terlibat dalam perilaku etis untuk mengkompensasi mengancam gambar. Tetlock, Kristel, Elson, Green, and Lerner (2000) suggest that when Tetlock, Kristel, Elson, Green, dan Lerner (2000) menunjukkan bahwa ketika individu melanggar nilai-nilai mereka sendiri, mereka lebih cenderung untuk terlibat dalam perilaku yang menegaskan inti nilai dan loyalitas dibandingkan dengan perilaku yang secara langsung memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh pelanggaran. Demikian pula, Zhong dan Liljenquist (2006) menemukan bahwa orang yang mengalami ancaman terhadap moral, citra diri (misalnya, berbohong) cenderung terlibat dalam kegiatan pembersihan fisik seperti mencuci tangan atau mandi, mungkin dalam upaya untuk mencapai psikologis ulang yang bersih. Akhirnya, Carlsmith dan Gross (1969) menunjukkan bahwa sesuai dengan permintaan bantuan meningkat setelah nilai-nilai moral telah dilanggar, bahkan ketika kepatuhan tersebut dengan cara tidak ada kerusakan sebelumnya. Mekanisme kompensasi didokumentasikan dalam studi ini lagi memprediksi pola berfluktuasi pengambilan keputusan etis sekuensial – bahwa perilaku tidak etis awal dapat menyebabkan perilaku etis berikutnya untuk memulihkan moral citra diri. Kombinasi ini dari mekanisme perizinan dan menghasilkan kompensasi yang dinamis pola ekuilibrium (lihat Gambar 5b). Secara khusus, model kompensasi etika menunjukkan bahwa pilihan etis awal memberikan kredit moral yang individu, yang memungkinkan mereka untuk membuat diri berikutnya pilihan menarik. Ketika kredit mereka habis, mereka akan termotivasi untuk membangun kembali mereka. Model ini juga memprediksi yang sebaliknya, bahwa pilihan tidak etis awal mengurangi kredit moral, mendorong individu untuk membuat pilihan etis berikutnya – sampai mereka membangun kredit cukup bahwa mereka dapat mulai menghabiskan mereka lagi. Setelah penelitian tentang ketersediaan dalam memori (Tversky & Kahneman, 1974), model kami mengasumsikan bahwa kenangan etika orang pendek dan bahwa keputusan segera proksimal akan mempengaruhi keputusan saat ini lebih dari jauh keputusan (misalnya, Loewenstein & Elster, 1992). Jadi, kami berharap untuk menemukan urutan keputusan yang memantul bolak-balik, dari lebih sampai kurang lebih untuk bertindak etis kurang, meskipun yang tepat mungkin tidak biasa atau stabil. Percobaan 2 adalah tes, pertama awal dari model ini. Alih-alih membagi sampel ke dalam kelompok buatan seperti yang kami lakukan dalam Eksperimen 1 dengan analisis post-hoc, kita prima peserta etika posisi awal: setelah membaca sketsa pertama, setengah dari peserta diminta untuk membayangkan diri mereka membuat pilihan yang paling etis, sedangkan separuh lainnya dibayangkan membuat Zhong dan Liljenquist (2006) telah menunjukkan bahwa tidak etis mengingat masa lalu perilaku atau bahkan tangan-menyalin cerita tentang seorang pekerja tidak etis sudah cukup dalam mengubah persepsi moral diri, kami berharap bahwa pilihan awal membayangkan akan prima yang sama psikologis negara, yaitu, kredit moral atau deplesi. Untuk mendukung model kami, data dalam hal ini percobaan yang diperlukan untuk menunjukkan jenis perubahan yang sama yang kita diamati pada percobaan 1, yaitu, kurang etis perilaku oleh mereka yang membayangkan sebuah tindakan etis pertama dan perilaku yang lebih beretika yang pertama. Manipulasi ini awal perilaku etis berfungsi sebagai penjaga terhadap regresi. Maksudku, yang merupakan masalah potensial ketika kami membagi sampel menurut skor peserta pada pilihan pertama. Dengan menetapkan peserta secara acak pada dua kondisi yang berbeda dengan pilihan pertama dibayangkan, regresi berarti tidak bisa lagi menjelaskan hasil.
Sumber :
 
NAMA : TRIYAS APRITANTINA
 NIM : 01108036

Investasi pasar modal berkembang

Pada era globalisasi saat ini, dimana hambatan-hambatan perekonomian semakin pudar, peralihan arus dana dari pihak yang surplus kepada yang defisit akan semakin cepat dan tanpa hambatan. Pasar Modal sebagai pintu investasi terhadap aliran dana dari pihak yang kelebihan kekayaan (surplus) kepada pihak yang kekurangan dana (defisit) berperan sebagai lembaga perantara keuangan. Investor disini adalah pihak yang surplus dalam kaitannya dengan keuangan.

Siapakah pihak-pihak surplus ini? Dalam kaitannya dalam investasi dan sumber dana yang digunakannya, investor dapat dibagi. Pertama, adalah investor domestik yaitu adalah investor yang berasal dari dalam negeri yang menyusun portofolio asetnya di pasar modal dalam negeri. Kedua adalah investor asing, yaitu investor yang memiliki sejumlah dana dari luar negeri yang menyusun portofolio asetnya pada sejumlah negara yang berbeda.

Investasi asing yang datang ke negara-negara lain sebenarnya memiliki motif klasik yang meliputi, motif mencari bahan mentah atau sumber daya alam, mencari pasar baru dan meminimalkan biaya. Dari motif klasik tersebut kadangkala investor memiliki motif lain yaitu motif mengembangkan teknologi. Investor menyalurkan dananya ke negara lain biasanya tidak hanya membawa satu motif saja tetapi bisa karena beberapa motif sekaligus.

Paling tidak ada empat cara investor dapat masuk ke suatu negara: distressed asset investment, strategic investment, direct investment dan portfolio investment. Distressed asset investment adalah investasi yang dilakukan untuk mendapatkan kepemilikan atau membeli hutang suatu perusahaan dalam kesulitan keuangan. Kedua, strategic investment secara umum investor asing mengakuisisi perusahaan yang memiliki pangsa pasar cukup luas dan berada dalam segmen bisnis serta faktor lokasi yang mendukung strategi ekspansi perusahaan investor. Ketiga yakni investasi langsung (direct investment) biasanya berlangsung pada sektor yang belum begitu berkembang, misalnya pembangunan yang sarat teknologi atau pembangunan di sektor otomotif, biasanya perusahaan. Keempat adalah portofolio investment yaitu investasi dalam surat hutang dan saham di pasar modal.

Portofolio investment inilah yang selama ini menjadi perhatian banyak praktisi di bidang pasar modal. Mengapa demikian? Karena jenis investor ini merupakan yang paling cepat memindahkan eksposurnya di suatu negara jika terjadi gejolak (politik, ekonomi, kurs) yang diintrepretasikan sebagai ketidakpastian. Mereka juga adalah investor yang memiliki pilihan paling luas dibanding ke tiga jenis investor di atas. Sehingga jika ada kejadian tertentu baik secara makro, sekoral ataupun regulasi pemerintah, maka investor ini adalah yang lebih rentan dan sensitif terhadap refleksi atas informasi tersebut. Besarnya nilai investasi asing yang masuk atau keluar, praktis juga akan mempengaruhi pasar secara keseluruhan akibat adanya volume transaksi yang besar.

Peranan modal asing dalam pembangunan negara telah lama diperbincangkan oleh para ahli ekonomi pembangunan. Secara garis besar menurut Chereney dan Carter yaitu pertama, sumber dana eksternal (modal asing) dapat dimanfaatkan oleh emerging country sebagai dasar untuk mempercepat investasi dan pertumbuhan ekonomi. Kedua, pertumbuhan ekonomi yang meningkat perlu diikuti dengan perubahan struktur produksi dan perdagangan. Ketiga, modal asing dapat berperan penting dalam mobilisasi dana maupun transformasi struktural. Keempat, kebutuhan akan modal asing menjadi menurun segera setelah perubahan struktural benar-benar terjadi (meskipun modal asing di masa selanjutnya lebih produktif).

EMERGING MARKET IN EMERGING COUNTRY

Indonesia sempat mengalami kehancuran ekonomi yang selama ini telah dibangun melalui sendi-sendi kebijakan orde baru mulai merangkak kembali menyusun fondasi perekonomiannya. International Financial Corporation (IFC) mengkaitkan klasifikasi bursa saham dengan klasifikasi negara. Jika negara tersebut masih tergolong sebagai negara berkembang, maka pasar di negara tersebut juga dalam tahap berkembang, meskipun bursa sahamnya berfungsi penuh dan diatur secara baik.

Pasar modal berkembang dapat diidentifikasi melalui suatu negara, apakah negara tersebut merupakan negara maju atau tergolong negara berkembang. Indikatornya adalah pendapatan perkapita dari suatu negara, biasanya yang termasuk dalam negara berpenghasilan rendah sampai menengah. Namun karakteristik yang paling mencolok adalah dilihat nilai kapitalisasi pasarnya yaitu banyaknya perusahaan yang tercatat, kumulatif volume perdagangan, keketatan peraturan pasar modal, hingga kecanggihan dan kultur investor domestiknya.
Konsekuensi pasar modal berkembang adalah nilai kapitalisasi pasarnya yang kecil. Ukuran suatu kapitalisasi pasar biasanya dilihat dari rasio perbandingan dengan nilai produk domestik bruto suatu negara. Selain itu konsekuensi lainnya adalah terdapatnya volume transaksi perdagangan yang tipis (thin trading) yang disebabkan oleh ketidaksingkronan perdagangan (non-syncronous trading) di pasar. Perdagangan yang tidak singkron disebabkan oleh banyaknya sekuritas yang teracatat tidak seluruhnya diperdagangkan, artinya terdapat beberapa waktu tertentu dimana suatu sekuritas tidak terjadi transaksi (Hartono, 2003).

Indonesia yang sampai saat ini masih tercatat di IFC masih sebagai negara berkembang dengan iklim investasi terburuk di regional Asia Timur. Walaupun dengan catatan seperti itu, pada kenyataannya kita masih dilirik oleh investor asing. Kenyataannya bahwa terdapat perusahaan-perusahaan nasional dengan notabene berada di sektor strategis negara, ditawar oleh beberapa institusi asing melalui akuisisi saham. Terdapatnya aliran dana masuk sebagai investasi yang pada umumnya merupakan penanaman modal asing seharusnya bisa menjadi pendongkrak perekonomian secara makro.

Alasan utama investor asing memindahkan dananya ke negara berkembang adalah karena negara berkembang memiliki potensi-potensi usaha yang belum tergali seluruhnya, seperti pada motif klasik investasi ke negara lain. Michael Fairbanks dan Stace Lindsay konsultan senior pada Monitor Company mengemukakan tujuan investor asing datang ke negara-negara miskin yaitu biasanya hanya melihat kesempatan untuk menarik sumber daya alam , upah kerja murah dan sebagai sasaran produk atau jasa yang tidak berkualitas bagus.

Namun terdapat alasan lain yang mendampingi motif tersebut, yaitu perbedaan yang mencolok dengan negara maju. Jika kita gunakan pendekatan daur hidup usaha maka negara berkembang masuk dalam kategori bertumbuh (growth) dibanding negara maju yang masuk dalam kategori matang (mature). Artinya bahwa terdapat daya tarik dari pertumbuhan ekonomi yang tinggi yang tentu saja disertai oleh return yang tinggi pula, karena pertumbuhan ekonomi merupakan indikator agregat dari industri di suatu negara. Misalnya bisnis telekomunikasi selular di Indonesia yang tergarap secara padat baru di Pulau Jawa saja, sedangkan di luar itu masih berpotensi tinggi untuk dijadikan pangsa pasar baru.

PERAN PEMERINTAH DAN INVESTOR DOMESTIK DI PASAR MODAL BERKEMBANG

Mark Mobius praktisi dan ahli di industri investasi internasional mengemukakan bahwa dengan diperkenalkannya investor asing ke pasar tentu saja berfungsi sebagai katalis, yang mendorong investasi lokal. Modal asing yang masuk ke negara tertentu memungkinkan bisnis di negara tersebut untuk tumbuh dengan laju yang lebih cepat dibandingkan jika hanya memobilisasi sumber daya domestik.
Hanya saja arus uang yang berasal dari portofolio investment seringkali dikhawatirkan hanya aliran uang panas dari negara lain. Aliran dana yang sering dikenal sebagai capital fight ini dipandang oleh pemerintah sebagai investasi yang spekulatif, tidak dapat diandalkan dan cenderung sarat akan kegiatan ambil untung (profit taking) di pasar modal. Pada tahap selanjutnya dana seperti ini akan menimbulkan ketidakstabilan ekonomi domestik.

Permasalahannya yang selalu menjadi momok di pasar modal ini sebenarnya telah banyak disuarakan oleh para ekonom, praktisi dan regulatori dalam industri ini. Hanya saja kita hanya seperti mendengar suatu informasi yang masuk dari telinga kiri keluar dari telinga kanan. Permasalahannya adalah untuk membuat kualitas aliran dana investasi tersebut bukan kuantitas aliran dananya. Kualitas investasi adalah jumlah dana yang diinvestasikan secara jangka panjang yang digunakan untuk membangun sektor riil.
Secara sederhana adalah dengan menjaga suatu kestabilan ekonomi makro (misalnya inflasi terkendali, ekonomi bertumbuh, dsb), salah satu cara untuk mewujudkannya yaitu dengan menciptakan suatu sistem pasar yang adil dan kompetitif. Kompetitif dan adil artinya bahwa tidak ada pihak yang diuntungkan secara berlebih akibat adanya informasi yang bias dan sebaliknya. Sebagai contoh adanya pungutan liar yang marak di negara kita yang dilakukan oleh oknum yang terjaring dalam suatu sindikasi tertentu, dengan membayar pungutan tersebut misalnya, perusahaan diperlancar dalam pengurusan perijinan dibanding perusahaan yang tidak melakukan hal itu. Pungutan liar juga mengandung ketidakpastian harga yang tinggi karena tidak terdapat standar yang jelas dan dilakukan secara ilegal. Pungutan liar dapat dikategorikan sebagai biaya akibat beban risiko yang menyebabkan biaya produksi lebih tinggi.

Douglass North mengemukakan biaya transaksi banyak berhubungan dengan kinerja ekonomi keseluruhan, semakin rendah biaya transaksi maka suatu negara akan semakin mengalami pertumbuhan ekonomi yang dapat dipertahankan. Secara spesifik, Gayle P. W. Jackson dalam artikelnya yang berjudul Pemerintahan untuk Pasar Modern mengemukakan bahwa untuk mengurangi ketidakpastian akibat biaya transaksi dapat dilakukan dengan meliputi, sistem kepemilikan yang jelas, penggunakan standar, sumberdaya yang beraneka dan meningkat, regulator yang ketat, memiliki basis data dan menjamin kelancaran penyebaran informasi sehingga terjadi iklim yang kompetitif untuk mengurangi informasi yang asimetris.

Peran pemerintah sebagai fungsi regulator tidaklah cukup karena secanggih dan seketat apapun regulasi bila tidak dilakukan dengan kesadaran (awareness) yang tinggi pastinya akan berjalan setengah-setengah dan berikutnya setiap pelaku akan selalu mencari celah dari regulasi tersebut. Pemerintah layaknya juga harus dapat peran sebagai guarantor yang memberikan jaminan kepada investor baik domestik maupun asing. Jaminan kepastian ekonomi tidak lah cukup, pemerintah entah bagaimana caranya harus bisa memberikan kepastian hukum dan kepastian kondisi politik. Karena dua faktor tersebut juga berkaitan erat dengan faktor kultur sumber daya manusia.

Pernak-pernik utopis yang selama ini dijadikan kampanye secara besar-besaran oleh pemerintah seharusnya mulai benar-benar dijalankan. Harapannya adalah dapat terjadinya efek merembes kebawah (trickle down effect) yaitu dengan merubah kultur, tingkah laku dan perilaku pemerintah yang memberikan sokongan moral ke masyarakat. Tetapi hal ini tidak serta merta dapat berhasil dengan sendirinya, pemerintah juga harus bisa membimbing masyarakat untuk berani menjadi invetor domestik sehingga terjadi suatu gerakan dari bawah ke atas (bottom up).

Pasar modal seperti ini memiliki kecenderungan return tinggi tetapi tinggi pula risikonya. Momentum aliran dana asing selama ini yang menghiasi pasar modal Indonesia sebaiknya juga disambut dengan aliran dana domestik untuk dapat meningkatkan kapitalisasi pasar. Dengan cara seperti itu peran pasar modal sebagai penggerak roda pembangunan dan peningkat kesejahteraan masyarakat dapat terwujud. Pasar modal tidaklah hanya dikuasai oleh satu atau dua kelompok saja tetapi merupakan sebuah sistem yang terintegrasi untuk bergerak bersama-sama antara pemerintah, pelaku bisnis, dan masyarakat.

kesimpulan:
Pernak-pernik utopis yang selama ini dijadikan kampanye secara besar-besaran oleh pemerintah seharusnya mulai benar-benar dijalankan. Harapannya adalah dapat terjadinya efek merembes kebawah (trickle down effect) yaitu dengan merubah kultur, tingkah laku dan perilaku pemerintah yang memberikan sokongan moral ke masyarakat. Tetapi hal ini tidak serta merta dapat berhasil dengan sendirinya, pemerintah juga harus bisa membimbing masyarakat untuk berani menjadi invetor domestik sehingga terjadi suatu gerakan dari bawah ke atas (bottom up).

Pasar modal seperti ini memiliki kecenderungan return tinggi tetapi tinggi pula risikonya. Momentum aliran dana asing selama ini yang menghiasi pasar modal Indonesia sebaiknya juga disambut dengan aliran dana domestik untuk dapat meningkatkan kapitalisasi pasar. Dengan cara seperti itu peran pasar modal sebagai penggerak roda pembangunan dan peningkat kesejahteraan masyarakat dapat terwujud. Pasar modal tidaklah hanya dikuasai oleh satu atau dua kelompok saja tetapi merupakan sebuah sistem yang terintegrasi untuk bergerak bersama-sama antara pemerintah, pelaku bisnis, dan masyarakat.

sumber: http://ragilsugiharto.dosen.narotama.ac.id/

Nama: Triyas Apritantina
NIM: 01108036

Kasus Etika Bisnis yang terjadi di PT. PLN

PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) adalah perusahaan pemerintah yang bergerak di bidang pengadaan listrik nasional. Hingga saat ini, PT. PLN masih merupakan satu-satunya perusahaan listrik sekaligus pendistribusinya. Dalam hal ini PT. PLN sudah seharusnya dapat memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat, dan mendistribusikannya secara merata.
Usaha PT. PLN termasuk kedalam jenis monopoli murni. Hal ini ditunjukkan karena PT. PLN merupakan penjual atau produsen tunggal, produk yang unik dan tanpa barang pengganti yang dekat, serta kemampuannya untuk menerapkan harga berapapun yang mereka kehendaki.
Pasal 33 UUD 1945 menyebutkan bahwa sumber daya alam dikuasai negara dan dipergunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat. Sehingga. Dapat disimpulkan bahwa monopoli pengaturan, penyelengaraan, penggunaan, persediaan dan pemeliharaan sumber daya alam serta pengaturan hubungan hukumnya ada pada negara. Pasal 33 mengamanatkan bahwa perekonomian Indonesia akan ditopang oleh 3 pemain utama yaitu koperasi, BUMN/D (Badan Usaha Milik Negara/Daerah), dan swasta yang akan mewujudkan demokrasi ekonomi yang bercirikan mekanisme pasar, serta intervensi pemerintah, serta pengakuan terhadap hak milik perseorangan. Penafsiran dari kalimat “dikuasai oleh negara” dalam ayat (2) dan (3) tidak selalu dalam bentuk kepemilikan tetapi utamanya dalam bentuk kemampuan untuk melakukan kontrol dan pengaturan serta memberikan pengaruh agar perusahaan tetap berpegang pada azas kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
Contoh kasus monopoli yang dilakukan oleh PT. PLN adalah:
  1. Fungsi PT. PLN sebagai pembangkit, distribusi, dan transmisi listrik mulai dipecah. Swasta diizinkan berpartisipasi dalam upaya pembangkitan tenaga listrik. Sementara untuk distribusi dan transmisi tetap ditangani PT. PLN. Saat ini telah ada 27 Independent Power Producer di Indonesia. Mereka termasuk Siemens, General Electric, Enron, Mitsubishi, Californian Energy, Edison Mission Energy, Mitsui & Co, Black & Veath Internasional, Duke Energy, Hoppwell Holding, dan masih banyak lagi. Tetapi dalam menentukan harga listrik yang harus dibayar masyarakat tetap ditentukan oleh PT. PLN sendiri.
  2. Krisis listrik memuncak saat PT. Perusahaan Listrik Negara (PT. PLN) memberlakukan pemadaman listrik secara bergiliran di berbagai wilayah termasuk Jakarta dan sekitarnya, selama periode 11-25 Juli 2008. Hal ini diperparah oleh pengalihan jam operasional kerja industri ke hari Sabtu dan Minggu, sekali sebulan. Semua industri di Jawa-Bali wajib menaati, dan sanksi bakal dikenakan bagi industri yang membandel. Dengan alasan klasik, PLN berdalih pemadaman dilakukan akibat defisit daya listrik yang semakin parah karena adanya gangguan pasokan batubara pembangkit utama di sistem kelistrikan Jawa-Bali, yaitu di pembangkit Tanjung Jati, Paiton Unit 1 dan 2, serta Cilacap. Namun, di saat yang bersamaan terjadi juga permasalahan serupa untuk pembangkit berbahan bakar minyak (BBM) PLTGU Muara Tawar dan PLTGU Muara Karang.
Dikarenakan PT. PLN memonopoli kelistrikan nasional, kebutuhan listrik masyarakat sangat bergantung pada PT. PLN, tetapi mereka sendiri tidak mampu secara merata dan adil memenuhi kebutuhan listrik masyarakat. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya daerah-daerah yang kebutuhan listriknya belum terpenuhi dan juga sering terjadi pemadaman listrik secara sepihak sebagaimana contoh diatas. Kejadian ini menyebabkan kerugian yang tidak sedikit bagi masyarakat, dan investor menjadi enggan untuk berinvestasi.
Analisa :
  1.  Jika dilihat dari teori etika deontologi : Dalam kasus ini, PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) sesungguhnya mempunyai tujuan yang baik, yaitu bertujuan untuk memenuhi kebutuhan listrik nasional. Akan tetapi tidak diikuti dengan perbuatan atau tindakan yang baik, karena PT. PLN belum mampu memenuhi kebutuhan listrik secara adil dan merata. Jadi menurut teori etika deontologi tidak etis dalam kegiatan usahanya.
  2. Jika dilihat dari teori etika teleologi : Dalam kasus ini, monopoli di PT. PLN terbentuk secara tidak langsung dipengaruhi oleh Pasal 33 UUD 1945, dimana pengaturan, penyelengaraan, penggunaan, persediaan dan pemeliharaan sumber daya alam serta pengaturan hubungan hukumnya ada pada negara untuk kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Maka PT. PLN dinilai etis bila ditinjau dari teori etika teleologi.
  3. Jika ditinjau dari teori utilitarianisme : Tindakan PT. PLN bila ditinjau dari teori etika utilitarianisme dinilai tidak etis, karena mereka melakukan monopoli. Sehingga kebutuhan masyarakat akan listrik sangat bergantung pada PT. PLN.

Kesimpulan :
Dari wacana diatas dapat disimpulkan bahwa PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) telah melakukan tindakan monopoli, yang menyebabkan kerugian pada masyarakat. Tindakan PT. PLN ini telah melanggar Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.

Saran :Untuk memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat secara adil dan merata, ada baiknya Pemerintah membuka kesempatan bagi investor untuk mengembangkan usaha di bidang listrik. Akan tetapi Pemerintah harus tetap mengontrol dan memberikan batasan bagi investor tersebut, sehingga tidak terjadi penyimpangan yang merugikan masyarakat. Atau Pemerintah dapat memperbaiki kinerja PT. PLN saat ini, sehingga menjadi lebih baik demi tercapainya kebutuhan dan kesejahteraan masyarakat banyak sesuai amanat UUD 1945 Pasal 33.

Sumber : http://lppcommunity.wordpress.com/2009/01/08/etika-bisnis-monopoli-kasus-pt-perusahaan-listrik-negara/ 

Nama: Triyas Apritantina
NIM: 01108036

TUGAS
ETIKA BISNIS
( Konsep dan Kasus )

(cover buku tampak depan)

(cover buku tampak belakang)


BAB 1
ETIKA DAN BISNIS

 

Etika dan Bisnis
1.1  Hakikat Etika Bisnis
Menurut kamus, istilah etika memiliki beragam makna yang berbeda. Salah satu maknanya adalah: “ prinsip tingkah laku yang mengatur individu atau kelompok .” 10 Kadang kita menggunakan istilah etika personal, misalnya, ketika mengacu  pada aturan – aturan dalam lingkup dimana orang per orang menjalani kehidupan pribadinya. Kita menggunakan istilah etika akuntansi ketika mengacu pada seperangkat aturan yang mengatur tindakan professional akuntan.
Makna kedua- dan lebih penting- mengenai etika menurut kamus adalah: Etika adalah “ kajian moralitas “. Para ahli etika menggunakan istilah etika untuk mengacu terutama pada pengkajian moralitas, sama seperti ahli kimia menggunakan istilah kimia untuk mengacu pada pengkajian unsur – unsur subtansi kimiawi. Meskipun etika berkaitan dengan moralitas, namun tidak sama persis dengan moralitas. Etika adalah semacam penelaahan- baik aktivitas penelaahan maupun hasil-hasil penelaahan itu sendiri – sedangkan moralitas merupakan subjek.
Moralitas
Lalu apakah moralitas itu? Kita dapat mendefinisikan moralitas sebagai pedoman yang dimiliki individu atau kelompok mengenai apa itu benar dan salah, atau baik dan jahat. Untuk memperjelas apakah maksudnya, marilah kita melihat kasus konkret.
      Beberapa tahun yang lalu, B.F. Goodrich, pemanufaktur komponen kendaraan pesawat terbang, memenangkan kontrak militer untuk mendesain, menguji dan memproduksi rem pesawat A7D, sebuah pesawat baru yang sedang didesain Angkatan Udara. Untuk mengonversi berat, Goodrich menjamin bahwa rem yang diproduksinya tidak melebihi berat 106 pound, terdiri atas empat piringan kecil atau “ rotor ,‘ dan mampu menghentikan pesawat dalam jarak tertentu. Kontrak tersebut secara potensial sangat menguntungkan bagi perusahaan sehingga para manajer sangat berminat untuk menciptakan rem yang “ bermutu “ yaitu dengan sukses dapat lolos tes dan mampu menghentikan pesawat seperti yang diharapkan. Kermit Vandivie, seorang karyawan Goodrich, mendapatkan tugas untuk bekerja sama dengan para insyinyur Goodrich untuk membuat laporan tentang tes rem tersebut, yang tidak akan dipersoalkan oleh pemerintah dan mungkin tidak perlu diulang. Namun saying, tulis Vandivier kemudian, ketika rem kecil itu diuji linings.”11 pada permukaan rotor berulang kali “ terhapus “ sebab “ tidak terdapat luas permukaan yang mencukupi untuk menghentikan pesawat sehinggga menyebabkan panas yang berlebih dan merusak lining .” Supervisornya, meskipun demikian, berkata kepadanya bahwa “ tidak peduli apa yang terjadi pada rem ketika diuji, kita tetap akan meloloskannya .” 12 Setelah beberapa tes dilakukan, Vandivierdiminta membuat laporan yang menyatakan bahwa rem tersebut telah lolos uji. Vandivier menjelaskan kepada supervisornya bahwa, “ laporan itu hanya mungkin dibuat dengan memanipulasi data tes,” yang ditimpali oleh supervisornya bahwa, dia sadar betul akan tuntutan yang harus dipenuhi, tetapi dia diperintahkan untuk membuat laporan tertulis tidak peduli bagaimana atau apa yang telah terjadi.”13 Dengan demikian, Vandivier harus memutuskan apakah dia ingin berpartisipasi dalam membuat laporan palsu.
Etika
Apakah etika itu? Etika merupakan ilmu yang mendalami standar moral perorangan dan standar moral masyarakat. Ia mempertanyakan bagaimana standar-standar diaplikasikan dalam kehidupan kita dan apakah standar ini masuk akal atau tidak masuk akal-standar yaitu, apakah didukung dengan penalaran yang bagus atau yang jelek.
      Etika bukan hanya cara untuk memelajari moralitas. Ilmu-ilmu sosial semacam antropologi, sosiologi dan psikologi juga memelajari moralitas, namun melakukannya dengan cara yang sangat berbeda dari pendekatan moralitas yang merupakan ciri etika. Meskipun etika merupakan studi normatief mengenai etika, ilmu-ilmu social terlibat dalam studi deskriptif etika. Sebuah studi normatif merupakan penelusuran yang mencoba mencapai kesimpulan-kesimpulan normatif yaitu, kesimpulan tentang hal-hal yang baik dan buruk atau tentang tindakan apa yang benar atau salah. Ringkasnya, studi normatif bertujuan menemukan apa yang seharusnya.
Etika Bisnis
Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku bisnis.
      Institusi yang paling berpengaruh di dalam masyarakat sekarang ini adalah institusi ekonomi. Institusi ini didesain untuk mencapai dua tujuan: (a) produksi barang dan jasa yang diinginkan dan dibutuhkan masyarakat, dan (b) distribusi barang dan jasa ke beragam anggota masyarakat.
      Perusahaan bisnis merupakan institusi ekonomi yang utama yang digunakan orang dalam masyarakat modern untuk melaksanakan tugas memproduksi dan mendistribusikan barang dan jasa. Perusahaan merupakan struktur fundamental yang di dalamnya anggota masyarakat mengombinasikan sumber daya langkah  tanah, tenaga kerja, modal dan teknologimenjadi barang yang bergunadan perusahaan menyediakan saluran-saluran untuk mendistribusikan barang-barang dalam produk consumer, gaji karyawan, pengembalian investor dan pajak pemerintah. Pertambangan dan pemanufakturan, eceran, perbankan, pemasaran, pengiriman, asuransi, konstruksi dan iklan  semua merupakan bagian yang berbeda dari proses produktif dan distributive institusi bisnis modern.
Apakah Standar Moral Juga Diterapkan pada Korporasi, ataukah pada Individu?
Ada pandangan atas muncul masalah ini, yang extreme adalah padangan yang berpendapat bahwa, karna aturan yang mengikat, organisasi memperbolehkan kita untuk mengatakan bahwa korporasi bertindak sebagai individu dan memiliki “ tujuan yang disengaja “ atas apa yang mereka lakukan, kita juga dapat mengatakan mereka “ bertanggung jawab secara moral “ untuk tindakan mereka dan bahwa tindakan mereka adalah “ bermoral “ atau “ tidak bermoral “ dalam pengertian yang sama seperti apa yang dilakukan manusia.
Perusahaan Multi Nasional dan Etika Bisnis
Sebagian besar korporasi massa kini merupakan perusahaan multinasional : Perusahaan-perusahaan yang menjalankan pemanufakturan, pemasaran, jasa dan operasi administrative dibanyak negara.Sebenarnya, secara virtual 500 korporasi industry terbesar Amerika Serikat menjalankan operasi dilebih dari satu negara. Karena beoperasi di Negara Negara yang berbeda,korporasi multinasional semacam itu menghadapi sejumlah permasalahan etis yang layak mendapatkan penjelasan khusus.
      Dengan kehadirannya di selurh dunia, korporasi multinasional cenderung menjadi sangat besar: mengambil modal, bahan mentah, dan tenaga kerja dari manapun di dunia yang murah, ahli dan mencukupi, dan menggabungkan serta memasarkan produk mereka di Negara mana pun yang menawarkan keuntungan usaha dan pasar terbuka.
Apakah Standar Moral yang Sama Diterapkan untuk Perusahaan Multinasional di Semua Tempat?
Relativisme etis adalah teori bahwa, karena masyarakat yang berbeda memiliki keyainan etis yang berbeda memiliki keyakinan etis yang berbeda, tidak ada cara yang rasioanal untuk menentukan apakah orang dari masyarakat ini atau itu percaya bahwa tindakan itu secara moral benar atau salah. Dengan kata lain, relativesme moral adalah pandangan bahwa tidak ada standar etis yang secara absolute benar dan yang diterapkan atau harus diterapkan terhadap perusahaan atau orang dari semua masyarakat. Di samping itu, relativisme percaya bahwa sesuatu kadang-kadang benar bagi orang atau perusahaan di suatu masyarakat tertentujika sesuai dengan standar moral mereka, dan salah bagi mereka jika melanggar standarmoral mereka.
Teknologi dan Etika Bisnis
Teknologi terdiri atas metode, proses, dan alat yang ditemukan manusia untuk memanipulasi lingkungan mereka. Sejauh yang tidak pernah direalisasikan dalam sejarah, bisnis kontemporer secara terus menerus dan radikal diubah oleh evolusi teknologi baru yang cepat yang memunculkan persoalan etis baru bagi bisnis.
       Bukan pertama kalinya bahwa teknologi baru mempunyai dampak revolusioner terhadap bisnis dan masyarakat. Beberapa ribu tahun yang lalu, selama masa yang disebut Revolusi Agrikultur, manusia mengembangkan teknologi pertanian yang memungkinkan mereka berhenti mengandalkan perburuan  dan keuntungan berburu.
Perkembangan Moral dan Penalaran Moral
      Kami telah mengatakan bahwa etika adalah studi tentang moralitas dan bahwa seseorang mulai menjalakan etika ketika dia mulai melihat standar moral yang telah diserap dari keluarga, gereja, teman, dan masyarakat dan mulai bertanya apakah standar itu rasional atau tidak rasional dan apakah standar itu menyatakan situasi dan isu-isu.
Perkembangan Moral
Kami kadangkala mengasumsikan bahwa nilai seseoarang dibentuk selama masa kanak-kanak dan tidak berubah itu. Kenyataannya, sebagian besar riset psikologi, juga pengalaman moral seseoarang, menunjukkan bahwa ketika seseoarang dewasa, mereka mengubah nilai mereka dengan cara yang sangat mendalam dan mendasar. Seperti kemampuan fisik orang, kemampuan emosional dan kognitif berkembang sejalan dengan usia mereka, demikian juga kemampuan mereka untuk menghadapiisu moral yang berkembang sepanjang hidup mereka.
      Ada banyak riset psikologi yang memperlihatkan bahwa pandangan moral seseorang kurang lebih berkembang seperti itu. Psikolog Lawrence Kohlberg, misalnya, yang mempelopori riset dalam bidang ini menyimpulkan berdasarkan riset selama lebih dari 20 tahun bahwa ada enam tingkatan yang teridentifikasi dalam perkembangan kemampuan moralseseoarang untuk berhadapan dengan isu-isu moral. Urutan enam tahapan dapat disimpulkan sebagai berikut:
      Level Satu: Tahap Prakonvensional
                  Tahap Satu: Orientasi Hukuman dan Ketaatan
                  Tahap Dua: Orientasi Instrumen dan Relativitas
      Level Dua: Tahap Konvensional
                  Tahap Tiga: Orientasi Kesesuaiaan Interpersonal
                  Tahap Empat: Orientasi Hukum dan Keteraturan
      Level Tiga: Tahap Postkonvensional, Otonom, atau Berprinsip
                  Tahap Lima: Orientasi Kontrak Sosial
                  Tahap Enam : Orientasi Prinsip  Etis Universal
Penalaran Moral
Penalaran moral mengacu pada proses penalaran di mana perilaku, institusi, atau kebijakan dinilai sesuai atau melangggar standar moral. Penalaran moral selalu melibatkan dua komponen mendasar: (a) pemahaman yang telah dituntut, dilarang, dinilai atau disalahkan oleh standar moral yang masuk akal; dan (b) bukti atau informasi yang menunjukkan bahwa orang, kebijakan, isntitusi, atau perilaku tertentu mempunyai cirri-ciristandar moral yang menuntut, melarang, menilai atau menyalahkan. Secara skematis, penalaran moral atau etis biasanyamempunyai semacam struktur yang ditunjukkan oleh Gambar 1.1
STANDAR MORAL
Informasi factual yang berkaitan dengan kebijakan, institusi, atau tingkah lakuyang dipertimbangkan.
Penilaian moral atas kebenaran atau kesalahan kebijakan, institusi,dan perilaku.
Menganalisis Penalaran Moral
Ada beragam kriteria yang digunakan para ahli etika untuk mengevaluasi kelayakan penalaran moral. Pertama dan terutama, penalaran moral harus logis. Analisis penalaran moral menuntut logika argumen yang digunakan untuk menyusun penilaian moral telah diteliti secara ketat, asumsi moral dan faktual yang tidak dikatakan telah dibuat secara eksplisit, dan baik asumsi maupun premis-premisnya diperlihatkan dan terbuka terhadap kritik.
   Kedua, bukti factual yang dikutip untuk mendukung penilaian harus akurat, relevan, dan lengkap. Misalnya, ilustrasi penalaran moral mengutip sejumlah statistik (“ Sementara orang Negro menyumbangkan 11% tenaga kerja negara, mereka mengisi 6% pekerjaan professional dan teknis Negara 3%…”) dan hubungan ( orang non kulit putihmenyumbangkan tenaga kerja murah yang memungkinkan orang lain hidup berkecukupan) yang tampaknya ada di Amerika.
   Ketiga, standar moral yang melibatkan penalaran moral seseorang harus konsisten. Standar-standar itu harus konsisten satu sama lain dan dengan standar dan keyakinan lain yang diyakini seseorang. Inkonsistensi antar standar moral seseorang dapat disingkap dan dikoreksi dengan mencermati situasi di mana standar moral tersebut menghadapi hal-hal yang bertentangan. Andaikan saya yakin bahwa (1) adalah salah tidak menaati majikan yang secara kontrak sudah saya setujui untuk ditaati, dan saya yakin bahwa (2) adalah salah membantu seseorang yang membahayakan keselamatan orang-orang tidak berdosa.
1.2  Argumen yang Mendukung dan yang Menentang Etika Bisnis
   Kami telah mendiskripsikan etika bisnis sebagai proses mengevaluasi secara rasional standar moral kita dan menerapkannya pada lingkup bisnis. Namun demikian, banyak orang mengajukan keberatan terhadap ide dasar penerapan standar moral dalam aktivitas bisnis.
Tiga Keberatan atas Penerapan Etika ke dalam Bisnis
       Pertama, beberapa berpendapat bahwa di pasar bebas kompetitif yang sempurna, pencarian keuntungan dengan sendirinya menekan bahwa anggota masyarakat berfungsi dengan cara-cara yang paling menguntungkan secara social.
      Kedua, kadang argumen diajukan untuk menunjukkan bahwa manajer bisnis hendaknya berfokus mengejar keuntungan perusahaan mereka dan mengabaikan pertimbangan yang etis.
      Ketiga, argumen ditegakkan untuk menentang penerapan etika kedalam bisnis. Ada keberatan bahwa untuk menjadi etis cukuplah bagi orang – orang bisnis sekedar mentaati hokum: Etika bisnis pada dasarnya adalah mentaati hokum. Misalnya, ketika seorang akuntan diminta untuk mempersiapkan laporan etika bisnis untuk dewan direksi 7-Eleven Stores, laporannyatidak memasukkan pernyataan bahwa manajer took berusaha menyuap petugas pajak New York. Ketika ditanya mengapa usaha penyuapan tersebut tidak dimasukkan dalam laporan, dia menjawab bahwa dia tidak merasa kejadian itu tidak etis karena kejadian itu bukan illegal, yang menyiratkan bahwa tidak legal dan tidak etis itu sama saja.
Kasus Etika dalam Bisnis
Kita telah melihat beberapa argument yang mencoba mempertahankan bahwa etika hendaknya tidak diterapakan dalam bisnis dan ternyata mereka semua menginginkannya. Apakah ada yang dapat dikatakan untuk pendapat yang sebaliknya bahwa etika hendaknya diterapkan dalam bisnis? Salah satu cara berpendapat bahwa etika seharusnya diterapkan dalam bisnis dengan menunjukkan bahwa etika mengatur semua aktivitasmanusia yang disengaja; dank arena bisnis merupakan aktifitas manusia yang disengaja, etika hendaknya juga berperan dalam bisnis.
      Argumen lain untuk pandangan bahwa etika hendaknya menjadi bagian dari bisnis menunjukkan bahwa aktivitas bisnis, seperti aktivitas manusia lainnya, tidak dapat eksis kecuali orang yang terlibat dalam bisnis dan komunitas sekitarnya taat terhadap standar minimal etika.
      Cara persuasif lain berpendapat bahwa etika hendaknya diterapkan dalam bisnis adalah dengan menunjukkan bahwa pertimbangan etika konsisten dengan tujuan bisnis, khususnya dengan pencarian keuntungan.
      Ada banyak kesulitan dalam upaya memelajari perusahaan yang etis lebih menguntungkan daripada perusahaan yang tidak etis. Ada banyak cara yang berbeda mendefinisikan etis,banyak cara yang berbeda mengukur keuntungan, banyak cara yang berbeda untuk memutuskan tindakan siapa yang dianggap tindakan perusahaan, banyak factor yang berbeda yang memengaruhi keuntungan perusahaan, dan banyak dimensi yang berbeda yang dapat diperbandingkan dalam perusahaan. Disamping kesulitan-kesulitan tersebut, beberapa studi telah meneliti apakah profitabilitas berkorelasi dengan perilaku etis, hasilnya berkombinasi.
      Apakah ada alasan lain untuk berpikir bahwa etika hendaknya diterapkan dalam bisnis? Coba pertimbangan argumen yang didasarkan pada dilema seorang tahanan. Dilema sang napi merupakan situasi di mana dua pihak masing-masing dihadapkan pada sebuah pilihan diantara dua opsi: Bekerja sama dengan pihak lain atau tidak. Jika kedua belah pihak bekerja sama, mereka akan mendapatkan keuntungan. Cerita yang dinamakan dilema tahanan ini merupakan ilustrasi yang bagus tentang dilema.
1.3  Tanggung Jawab dan Kesalahan Moral
   Mulai sekarang,diskusi kita berfokus pada penilaian tentang benar dan salah dan tentang baik dan jahat. Penalaran moral, dengan demikian, kadang diarahkan kepada jenis penilaianyang berkaitan namun berbeda: menentukan apakah seseorang bertanggung jawab atau dapat disalahkan karena melakukan sesuatu yang salah atau merugikan orang lain. Penilaian tentang tanggung jawab moral seseorang atau kerugian yang ditimbulkannya merupakan penilaian tentang sejauh mana seseoarang pantas disalahkan atau dihukum, atau harus membayar ganti rugi kepada pihak yang dirugikan. Misalnya, jika seorang majikan dengan sengaja merugikan kesehatan karyawannya, kita akan menilai majikan itu bertanggung jawab secara moral terhadap mereka yang dirugikan. Kita dapat mengatakan bahwa majikan disalahkan karena kerugian itu dan mungkin pantas mendapatkan hukuman dan memberikan kompensasi kepada korban.
Tanggung Jawab Korporasi
      Di dalam  korporasi modern, tanggung jawab atas tindakan korporasi sering didistribusikan kepada sejumlah pihak yang bekerja sama. Misalnya, sebuah tim manajer mendesain sebuah mobil, tim lain mengujinya, dan tim ketiga membuatnya, satu orang member perintah, member saranatau memastikan sesuatu, yang lainnya melaksanakan perintah, saran dan kepastian tersebut satu kelompok membohongi pembeli dan kelompok lainnya tahu namun diam-diam menikmati keuntungannya, satu orang menunjukkan caranya dan orang yang lain melaksanakannya, satu kelompok melakukan kesalahan dan kelompok lainnya menyembunyikan kesalahan itu. Variasi kerja sama itu tanpa ujung.
Tanggung Jawab Bawahan
      Dalam sebuah korporasi, karyawan sering bertindak berdasarkan perintah atasan mereka. Korporasi biasanya memiliki struktur otoritas hierarkis di mana perintah dan arahan berlangsung dari struktur yang lebih tinggi ke beragam agen pada level yang lebih rendah. Seorang wakil direktur mengatakan kepada beberapa manajer madya bahwa mereka  harus mencapai tujuan produksi tertentu dan para manajer menengah berusaha untuk mencapainya. Siapakah yang secara moral bertanggung jawab ketika seorang atasan memerintahkan bawahannya untuk melaksanakan tindakan yang mereka ketahui salah?
      Orang berpendapat bahwa ketika seorang bawahan bertindak sesuai dengan perintah atasannya yang sah, dia dibebaskan dari tanggung jawab atas tindakan yang keliru, bahkan jika bawahan adalah agen yang melakukannya. Misalnya, para manajer pabrik semikonduktor nasional memerintahkan karyawannya untuk menulis laporan pemerintah yang secara bohong menyatakan bahwa komponen komputer tertentu yang dijual kepada pemerintah menjalani uji kelayakan.
BAB 2
PRINSIP – PRINSIP ETIS DALAM BISNIS
2.1 Utilitarianisme: Menimbang Biaya dan Keuntungan Sosial
           Pendekatan ini kadang disebut pendekatan konsekuensialis dan kadang disebut juga pendekatan utilitarian. Untuk melihat lebih dekat pada pendekatan ini, mari kita memelajari sebuah situasi dimana pendekatan ini menjadi pertimbangan dasar dalam membuat sebuah keputusan bisnis yang memiliki pengaruh dramastis pada kehidupan banyak orang.
           Pada awal tahun 1960-an, posisi Ford di pasar mobil mengalami penurunan besar akibat persaingan dari produsen mobil luar negeri, khususnya dari perusahaan-perusahaan Jepang yang memproduksi mobil-mobil kecil dan hemat bahan bakar. Lee Iaccoca, direktur Ford waktu itu, berusaha mati-matian untuk memperoleh kembali pangsa pasar mobil. Strateginya difokuskan pada proses desain, pemanufakturan, dan penjualan yang cepat atas mobil baru,’Pinto’. Pinto adalah adalah sebuah mobil murah dengan berat kurang dari 2000 pon, dan harganya tidak lebih dari $2000, serta dipasarkan dalam waktu 2 tahun ( tidak 4 tahun seperti biasanya).
           Namun manajer Ford memutuskan untuk tetap memproduksi Pinto karena beberapa alas an. Pertama, desain mobil ini memenuhi semua standar hukum dan peraturan pemerintah. Pada saat itu, peraturan pemerintah mensyaratkanagar tangki bahan bakar tetap dalam keadaan utuh meskipun mobil ditabrak dari belakang dengan kecepatan kurang dari 20 mil per jam. Kedua, manajer Ford merasa bahwa mobil ini memiliki tingkat keamanan yang sebanding dengan mobil-mobil yang diproduksi perusahaan lain. Ketiga, menurut studi biaya-keuntungan internal yang dilakukan oleh Ford, biaya modifikasi Pinto tidak bisa ditutupi oleh keuntungan yang diraih. Studi tersebut menunjukkan bahwa modifikasi tangki bahan bakar untuk 12,5 juta mobil yang akan diproduksi adalah $137 juta, dengan biaya $11 per mobil:
 Biaya:  $ 11 x $ 12,5 juta mobil = $ 137 juta.
           Namun demikian, data-data statistic menunjukkan bahwa modifikasi tersebut akan mampu mencegah 180 kematian akibat terbakar, 180 korban luka berat, dan 2100 kendaraan yang terbakar. Pada saat itu, pemerintah secara resmi memperkirakan nilai nyawa mausia sebesar $200.000, perusahaan asuransi memberikan nilai kerugian akibat luka bakar serius sebesar $67.000, dan nilai rata-rata untuk mobil kecil adalah $700. Jadi, menurut perhitungan, keuntungan dari modifikasi dalam kaitannya dengan pencegahan kerugian adalah sebesar $49,15 juta:
   Keuntungan:
  (180 kematian x $200) + (180 korban luka x $67.000) + (2.100 kendaraan x $700) = $49,15 juta
           Jadi, modifikasi yang akhirnya membebankan biaya pada konsumen sebesar $137 (karena biaya modifikasi ditambahkan pada harga mobil) hanya mampu mencegah kerugian konsumen senilai $49,15 juta. Tidak benar, menurut hasil studi tersebut, bila kita membuang uang masyarakat sebanyak $ 137 juta untuk memperoleh keuntungan senilai hanya $49,15 juta.
Utilitarianisme Tradisional
      Secara singkat, prinsip utilitarian menyatakan bahwa:
                  Suatu tindakan dianggap benar dari sudut pandang etis jika dan hanya jika jumlah total utilitas yang dihasilkan dari tindakan tersebut lebih besar dari jumlah utilitas total yang dihasilkan oleh tindakan lain yang dapat dilakukan.
 Masalah Pengukuran
      Satu rangkaian masalah dalam kaitannya dengan utilitarianisme terfokus pada hambatan-hambatan yang dihadapi saat menilai atau mengukur utilitas. Salah satunya adalah bagaimana nilai utilitas dari berbagai tindakan yang berbeda pada orang-orang yang berbeda dapat diukur dan diperbandingkan seperti yang dinyatakan dalam utilitarianisme? Misalkan saya dan Anda sama-sama menikmati pekerjaan; Bagaimana kita bisa menentukan apakah utilitas yang Anda peroleh dari suatu pekerjaan lebih besar atau lebih kecil dibandingkan utilitas yang saya peroleh? Setiap orang mungkin merasa yakin bahwa dia bisa memperoleh keuntungan paling besar dari suatu pekerjaan, namun karena kita tidak dapat menjadi orang lain, maka penilaian ini tidak memiliki dasar objektif.
Tanggapan Utilitarian Terhadap Masalah Penilaian
      Para pendukung utilitarianisme memberikan sejumlah tanggapan untuk menghadapi keberatan-keberatan yang muncul.
      Pertama, kaum utilitarian menyatakan bahwa, meskipun utilitarianisme idealnya masyarakat penilaian-penilaian yang akurat dan dapat dikuantifikasikan atas biaya dan keuntungan, namun persyaratan ini dapat diperlonggar jika penilaian seperti itu tidak dapat dilakukan.
Masalah Hak dan Keadilan
      Hambatan utama utilitarianisme, menurut beberapa kritikus adalah prinsip tersebut tidak mampu menghadapi dua jenis permasalahan moral: masalah yang berkaitan dengan hak dan yang berkaitan dengan keadilan. Ada beberapa contoh yang dapat dipakai untuk menggambarkan kritik-kritik yang diajukan pada pandangan utilitarian.
      Pertama, misalkan saja paman Anda menderita penyakit yang tidak dapat disembuhkan dan menyakitkan  dan dia merasa sangat tidak bahagia namun juga tidak ingin mati.
      Kedua, utilitarianisme juga bisa salah, menurut para kritikus, apabila diterapkan pada situasi-situasi yang berkaitan dengan keadilan sosial. Sebagai contoh, misalkan upah subsistensi memaksa sekelompokpekerja pendatang untuk tetap melaksanakan pekerjaan yang paling tidak diinginkan dalam bidang pertanian dalam sebuah perekonomian, namun menghasilkan tingkat kepuasan yang sangat tinggi bagi mayoritas masyarakat karena kelompak mayoritas tersebut menikmati barang-barang produksi hasil pertanian yang murah dn memungkinkan mereka untuk memenuhi keinginan-keinginan lain.
Tanggapan Utilitarian Terhadap Pertimbangan Hak dan Keadilan
      Untuk menangani keberatan dalam contoh-contoh yang diajukan oleh para kritikus utilitarianisme tradisioanl, kaum utilitarian mengajukan satu versi utilitarianisme alternative yang cukup penting dan berpengaruh, yang disebut rule- utilitarianism (peraturan utilitarianisme). Strategi dasar dari rule-utilitarian adalah membatasi analisis utilitarian hanya pada evaluasi atas peraturan-peraturan moral. Menurut rule-utilitarian, saat menentukan apakah suatu tindakan dianggap etis, kita tidak perlu mempertanyakan apakah tindakan tersebut akan memberikan nilai utilitas paling besar. Sebaliknya, kita perlu mempertanyakan apakah tindakan tersebut diwajibkan oleh peraturan moral yang harus dipatuhi oleh semua orang. Jika benar, maka kita perlu melakukannya.
      Jadi, teori rule-utilitarian memiliki dua bagian yang dapat kita ringkas dalam dua prinsip berikut:
I.                   Suatu tindakan dianggap benar dari sudut pandang etis jika dan hanya jika tindakan tersebut dinyatakan dalam peraturan moral yang benar.
II.                Sebuah peraturan moral dikatakan benar jika dan hanya jika jumlah utilitas total yang dihasilkannya; jika semua orang yang mengikuti peraturan tersebut lebih besar dari jumlah utilitas total yang diperoleh; jika semua orang mengikuti peraturan moral alternative lainnnya.
2.1  Hak dan Kewajiban
Pada bulan April 2000, para eksekutif Microsoft, perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia, dihadapkan pada sekelompok pemegang saham yang merasa prihatin dengan operasi perusahaan di Cina dan meminta para pemegang saham lainnya untuk mendesak Microsoft agar lebih menghormati hak-hak asasi manusia. Pada tahun 1999, U.S. State Departement melaporkan bahwa catatan HAM Cina semakin memburuk pada tahun 1988 dan bahwa pemerintah terus menekan hak pekerja dan tenaga kerja paksa tetap menjadi masalah. Sebelumnya, pada tahun 1994, Kementerian Tenaga Kerja Cina mengeluarkan Peraturan Penanganan Tenaga Kerja di Perusahaan Asing yang mencakup sejumlah hak. Peraturan-peraturan ini mengakui hak pekerja untuk melakukan tawar menawar secara kolektif, tapi hanya melalui serikat pekerja yang pembentukannya disetujui oleh pemerintah Cina. Jika lebih dari separuh pemegang saham yang mendukungnya, maka perusahaan wajib menerapkan prinsip-prinsip hak asasi manusia berikut ini:
1.      Tidak ada barang atau produk dari fasilitas perusahaan atau pemasok yang dihasilkan dengan menggunakan tenaga kerja terikat, tenaga kerja paksa di kampong penjara, atau sebagai bagian dari program pembentukan kembali atau pendidikan kembali melalui kerja.
2.      Fasilitas dan pemasok wajib memberikan upah yang mampu memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar para pekerja, dan juga jam kerja yang adil dan layak.
3.      Fasilitas dan pemasok berkewajiban melarang penggunaan hukuman badan serta perlakuan kasar secara fisik, verbal, ataupun pelecehan seksual terhadap pekerja.
4.      Fasilitas dan pemasok boleh menggunakan metode yang tidak berpengaruh negative terhadap keamanan kerja dan kesehatan para pekerja.
5.      Fasilitas dan pemasok tidak boleh meminta bantuan polisi atau militer untuk mencegah pekerja melakukan hak-hak mereka.
Konsep Hak
      Secara umum, hak adalah klaim atau kepemilikan individu atau sesuatu. Seseorang dikatakan memiliki hak jika dia memiliki klaim untuk melakukan tindakan dalam suatu cara tertentu atau jika orang lain berkewajiban melakukan tindakan dalam suatu cara tertentu kepadanya.
      Hak juga berasal dari sistem standar moral yang tidak bergantung pada sistem hokum tertentu. Hak untuk bekerja, misalnya, tidak dijamin dalam Konstitusi Amerika, namun banyak yang menyatakan bahwa ini adalah hak yang dimiliki oleh semua manusia.
     Hak merupakan sebuah sarana atau cara yang penting dan bertujuan agar memungkinkan Individu untuk memilih dengan bebas apa pun kepentingan atau aktivitas mereka dan melindungi pilihan-pilihan mereka.
Hak Negatif dan Positif
      Sejumlah hak yang disebut hak negative dapat digambarkan dari fakta bahwa hak-hak yang termasuk di dalamnya dapat didefinisikan sepenuhnya dalam kaitannya dengan kewajiban orang lain untuk tidak ikut campur dalam aktivitas-aktivitas tertentu dari orang yang memiliki hak tersebut. Contohnya, jika saya memiliki hak privasi, ini berarti semua orang, termasuk atasan saya, berkewajiban tidak ikut campur dalam urusan atau aktivitas-aktivitas pribadi saya.
      Sebaliknya, hak positif tidak hanya memberikan kewajiban negative, namun juga mengimplikasikan bahwa pihak lain (tidak selalu jelas siapa mereka) memiliki kewajiban positif pada si pemilik hak untuk memberikan apa yang dia perlukan untuk dengan bebas mencari atau mengejar kepentingan-kepentingannya. Contohnya, jika saya punya hak untuk memperoleh kehidupan yang layak, maka ini tidak hanya berarti orang lain tidak boleh ikut campur namun juga berarti jika saya tidak bisa memperoleh penghasilan yang layak, maka harus ada pihak lain (mungkin pemerintah) yang wajib memberikan pekerjaan dengan penghasilan yang layak.
Hak dan Kewajiban Kontraktual
      Hak dan Kewajiban kontraktual (kadang disebut juga hak dan kewajiban khusus atau tugas khusus) adalah hak terbatas dan kewajiban korelatif yang muncul saat seseorang membuat perjanjian dengan orang lain. Contohnya, jika saya setuju untuk melakukan sesuatu bagi Anda, maka Anda berhak atas apa yang saya lakukan: Anda memperoleh hak kontraktual atas apapun yang saya janjikan, dan saya memiliki kewajiban kontraktual untuk melaksanakan sesuatu seperti yang saya janjikan.
      Aturan-aturan etis apa yang membatasi perjanjian kontrak? Sistem peraturan yang mendasari hak dan kewajiban kontraktual secara umum diinterpretasikan mencakup sejumlah batasan moral:
1.      Kedua belah pihak dalam kontrak harus memahami sepenuhnya sifat dari perjanjian yang mereka buat.
2.      Kedua belah pihak dilarang mengubah fakta paerjanjian kontraktual dengan sengaja.
3.      Kedua belah pihak dalam kontrak tidak boleh menandatangani perjanjian karena paksaan atau ancaman.
4.      Perjanjian kontrak tidak boleh mewajibkan kedua belah pihak untuk melakukan tindakan-tindakan yang amoral.
2.3  Keadilan dan Kesamaan
Pertentangan antar individu dalam bisnis sering dikaitkan dengan masalah keadilan dan kewajaran/kesamaan. Hal ini terjadi, saat seseorang menuduh orang lain melakukan diskriminasi terhadapnya, menunjukkan sikap berat sebelah, atau tidak memperoleh bagian yang wajar/sama dari beban yang ditanggungnya dalam suatu perjanjian kerja sama. Penyelesaian masalah seperti ini kerap kali mengharuskan kita membandingkan dan menimbang klaim-klaim yang saling bertentangan dari masing-masing pihak serta mencari keseimbangannya. Keadilan dan kewajaran pada dasarnya bersifat kooperatif.
Keadilan Distributif
Masalah-masalah tentang keadilan distributive muncul bila ada orang-orang tertentu yang memiliki perbedaan klaim atas keuntungan dan beban dalam masyarakat, dan semua klaim mereka tidak bisa dipenuhi. Contoh kasus utamanya adalah saat terjadi kelangkaan misalnya, pekerjaan, makanan, perumahan, perawatan kesehatan, penghasilan, dan kesehatan bila dibandingkan dengan jumlah individu yang membutuhkannya.
2.4  Etika Memberi Perhatian
Parsialitas dan Perhatian
            Pendekatan-pendekatan etika yang telah kita lihat semuanya mengasumsikan bahwa etika haruslah imparsial dan dengan demikian semua hubungan khusus antara seseorang dengan individu tertentu, misalnya anggota keluarga, teman, atau pegawai, harus dikesampingkan saat menentukan apa yang harus dia lakukan. Dalam hal ini, etika perhatian menekankan pada dua persyaratan moral:
1.      Kita hidup dalam suatu rangkaian hubungan dan wajib mempertahankan serta mengembangkan hubungan yang konkret dan bernilai dengan orang lain.
2.      Kita memberikan perhatian khusus pada orang-orang yang menjalin hubungan baik dengan kita dengan cara memerhatikan kebutuhan, nilai, keinginan, dan keberadaan mereka dari perspektif pribadi mereka sendiri, dan dengan memberikan tanggapan secara positif pada kebutuhan, nilai, keinginan, dan keberadaan orang-orang yang membutuhkan dan bergantung pada perhatian kita/.
2.5  Memadukan Utilitas, Hak, Keadilan, dan Perhatian
Dalam tiga bagian terakhir kita telah membahas empat jenis standar moral yang saat ini menjadi dasar dari sebagian besar penilaian moral kita serta yang mendorong kita untuk memasukkan sejumlah pertimbangan yang berbeda dalam penalaran moral kita. Standar utilitarian wajib digunakan saat kita tidak memiliki sumber daya yang mampu memenuhi tujjuan atau kebutuhan semua orang, dimana kita didorong untuk mempertimbangkan keuntungan dan biaya social dari suatu tindakan (atau kebijakan atau institusi) dalam mncapai tujuan-tujuan tertentu.
Penilaian moral kita sebagian juga didasarkan pada standar-standar yang menunjukkan bagaimana individu harus diperlakukan atau dihargai. Jenis standar moral ini wajib kita gunakan bila tindakan dan kebijakan yang akan kita akan ambil sangat berpengaruh pada kesejahteraan dan kebebasan mereka. Penalaran moral semacam ini mencakup pertimbangan tentang apakah suatu perilaku dianggap menghargai hak asasi individu yang bersangkutan dan apakah perilaku tersebut konsisten dengan kewajiban-kewajiban yang kita terima secara sukarela dalam perjanjian.
2.6  Prinsip Moral Alternatif : Etika Kebaikan
Kebaikan moral merupakan sebuah kecenderungan yang dinilai sebagai bagian dari karakter manusia yang secara moral baik dan ditunjukkan dalam kebiasaan dan perilakunya, seseorang dikatakan memiliki kebaikan moral bila dia berperilaku dengan penalaran, perasaan, dan keinginan-keinginan yang menjadi karakteristik dari seseorang yang secara moral baik. Kejujuran, misalnya, dinilai sebagai suatu cirri karakter dari seorang yang secara moral baik. Seseorang dikatakan jujur bila dia biasa mengatakan kebenaran dan melakukannya karena dia percaya bahwa mengatakan kebenaran adalah tindakan yang baik, merasa senang saat dia mengatakan kebenaran, dan merasa gelisah saat berbohong, dan selalu ingin mengatakan kebenaran demi kebenaran itu sendiri dan arti pentingnya dalam komunikasi manusia.
2.7  Moralitas dalam Konteks Internasional
Dalam Bab I kita telah mencatat bahwa perusahaan-perusahaan multinasional menjalankan operasi di Negara-negara yang peraturan hukum, adat kebiasaan, tingkat perkembangan dan pemahaman budayanya kadang sangat berbeda dengan Negara asal. Perbedaan-perbedaan ini, menurut kami, bukan merupakan pembenaran yang memadai bagi teori relativisme etis. Bagaimana prinsip-prinsip moral utilitarian, hak, keadilan, dan perhatian diterapkan di Negara-negara lain yang dalam banyak hal berbeda jauh dari kita?
            Sebagai contoh, hokum dan peraturan pemerintah yang berlaku di Amerika, menurut para manajer di Dow Chemical Company, sangat berbeda dengan yang ada ada di Meksiko dan Negara-negara lain. Masalah standar keselamatan kerja dan pengamanan dalam menangani bahan-bahan beracun dan bahaya lain sangat eksplisit dan ketat di Amerika, sementara di Meksiko masih samar, longgar atau bahkan tidak ada sama sekali.
BAB 3
SISTEM BISNIS
Perekonomian Amerika selama deKade-dekade abad ke-20 mengalami sejumlah guncangan berat, karena menurunnya kemampuan bersaing dengan Negara-Negara lain dalam pasar-pasar penting. Dampak yang terjadi termasuk penurunan produktivitas (misalnya : dalam industry tekstil, mobil, dan baja), angka penganguran tinggi, kenaikan persaingan internasional (khususnya dari jepang). Tantangan-tantangan terhadap perekonomian internasional amerika memunculkan pedebatan nasional tentang kebutuhan akan “kebijakn industry baru” yang mampu memperkuat industry domestic agar dapat bersaing dengan baik di luar negeri.
Kontroversi seputar “kebijakan industry” hanyalah salah satu dari episode besar perdebatan tentang sistem bisnis Amerika yang telah berlangsung selama berabad-abad. Menganalisa argument-argumen pasar bebas dan pemerintah berarti kita menganalisis apa yang disebut oleh para sosiolog sebagai ideologi. Ideologi adalah sebuah sistem keyakinan normatif yang dimiliki para anggota kelompok sosial tertentu.
Sistem Pasar VS Sistem Perintah
            Pasar bertujuan menyelesaikan masalah-masalah ekonomi dasar yang dihadapai semua masyarakat : mengoordinasi berbagai aktivitas ekonomi dari para anggota masyarakat. Alternatif sistem perintah ini adalah sistem “pasar bebas” adalah semua perusahaan yang masing-masing dimiliki oleh individu yang berbeda dan mencari keuntungan dengan cara yang berbeda membuat keputusan atas apa yang akan mereka produksi dan bagaimana memproduksinya.
            Dalam system pasar bebas murni, tidak ada batasan apapun yang bisa dimiliki seseorang dan apa yang boleh dilakukan dengan property yang dimilikinya, atau apa saja pertukaran yang boleh dilakukannya. Berikut ini adalah beberapa pendapat mengenai argumen sistem pasar :
1.      Pasar Bebas dan Hak Menurut John Locke
Salah satu pernyataan yang mendukung system pasar tak teregulasi adalah manusia memiliki “hak-hak alami” tertentu yang hanya dapat dipertahankan melalui sistem pasar bebas. Dua hak alami yang dilindungi system pasar bebas adalah hak atas kebebasan dan hak atas property pribadi.
Menurut Locke, hukum alam “mengajarkan” setiap manusia bahwa memiliki hak atas kebebasan, dengan demikian “tidak ada seoarng pun boleh dilepaskan dari keadaan alami ini dan tunduk pada kekuasaan politik orang lain tanpa persetujuan.
Kritik atas hak Locke
Para kritikus atas pandangan locke tentang pasar bebas memfokuskan argument mereka pada empat kelemahan utama pandangan Locke :
a.       Asumsi bahwa individu memiliki “hak alami” seperti yang dinyatakan oleh Locke.
b.      Konflik antara hak negative dan hak positif
c.       Konflik antara hak menurut Locke dengan prinsip-prinsip keadilan
d.      Asumsi individualistik yang dibuat Locke serta konfliknya dengan kewajiban untuk memberikan perhatian.
2.      Utilitas Pasar Bebas Menurut Adam Smith
Menurut Adam Smith (1723-1790), sang “bapak ekonomi modern” adalah pencetus argument utilitarian pasar bebas. Menurut smith, saat individu dibiarkan bebas mencari kepentingannya sendiri di pasar bebas, mereka akan diarahkan menuju kesejahteraan public oleh sebuah “Tangan Tak Terlihat”. Tangan tak terlihat ini tentu saja adalah Persaingan Pasar.
3.      Utilitas Survival of the Fittest Menurut Darwinisme Sosial
Para pendukung Darwin abad ke-19 menambahkan warna baru bagi justifikasi utilitarian atas pasar bebas denagn menyatakan bahwa pasar bebas memberikan akibat-akibat menguntungkan lebih dari yang ditunjukan oleh Adam Smith. Doktrin Darwinisme sosial dibentuk dari nama Charles Darwin (1809-1882), yang menyatakan bahwa berbagai spesies makhluk hidup berkembang akibat proses lingkungan yang mendukung kelangsungan hidup spesies tertentu dan menghancurkan yang lain: “Kelangsungan hidup dari beberapa spesies yang kuat dan punahnya spesies-spesies yang lemah, saya sebut sebagai seleksi alam atau kelangsungan hidup dari mereka yang terkuat (survival of the fittest). Faktor-faktor lingkungan yang menciptakan survival of the fittest ini adalah Tekanan kompetitif dalam dunia binatang. Akibat dari persaingan itu adalah mempertahankan kelangsungan hidup, Kata Darwin, spesies secara bertahap mengalami perubahan karena yang paling kuat bertahan dan menurunkan karakteristik-karakteristik unggul mereka pada keturunan mereka.
Hasil Dari Analisa
Perdebatan antara pihak-pihak yang menentang dan mendukung pasar bebas, intervensi pemerintah dan kepemilikan pribadi masih terus berlangsung. Pada kenyataannya, perdebatan tersebut juga dipicu oleh peristiwa-peristiwa yang terjadi. Sejumlah pihak menyatakan bahwa runtuhnya sejumlah pemerintah komunis menunjukkan bahwa kapitalisme, dengan penekanannya pada pasar bebas adalah pemenangnya. Namun para pengamat lain menyatakan bahwa munculnya kekuatan-kekuatan ekonomi baru seperti Jepang menunjukkan bahwa pasar bebas bukan saja merupakan kunci menunjukan kemakmuran.
Perpaduan antara peraturan pemerintah, pasar bebas parsial, dan kepemilikan pribadi terbatas adalah apa yang umumnya disebut ekonomi campuran. Pada dasarnya, ekonomi campuran mempertahankan system pasar dan kepemilikan pribadi namun sekaligus bergantung pada kebijakan pemerintah untuk mengatasi kekurangan-kekurangannya. Untung rugi penerapan ekonomi campuran juga tetap menjadi perdebatan yang berlangsung seputar konsep pasar bebas, kepemilikan pribadi, dan intervensi pemerintah. Dengan demikian, petumbuhan produktivitas Amerika relative tertinggal sampai pertengahan tahun 1990an, saat mengalami cukup besar.
Tanggapan
Para pendukung system pasar bebas umumnya menjawab kritik bahwa pasar bebas menciptakan ketidak adilan dengan menjawab : kritik tersebut salah mengasumsikan tentang keadilan yang hanya berarti kesamaan atau distribusi menurut kebutuhan. Namun ada juga yang menyatakan bahwa keadilan dapat diberi satu arti yang jelas, keadilan sesungguhnya berarti distribusi berdasarkan kontribusi (sumbangan).
BAB 4
ETIKA DI PASAR
Pasar adalah Sebuah forum dimana orang-orang berkumpul dengan tujuan untuk mempertukaran kepemilikan barang atau uang. Pasar bisa berukuran kecil dan sangat sementara (dua orang sahabat yang saling mempertukaran baju bisa dilihat sebagai tindakan yang menciptakan pasar sementara) atau sangat besar dan relatife permanen (pasar minyak mencakup sejumlah benua dan telah beroperasi selama beberapa dekade).
Pasar bebas persaingan sempurna adalah Pasar dimana tidak ada pembeli atau penjual yang memiliki kekuatan cukup signifikan untuk mampu mempengaruhi harga barang-barang yang dipertukarkan. Pasar bebas dengan persaingan sempurna memiliki tujuh karakteristik berikut ini :
1.      Jumlah pembeli dan penjual relative banyak, dan tidak ada seorang pun yang memiliki pangsa yang relatife substansial.
2.      Semua pembeli dan penjual bebas masuk atau meninggalkan pasar.
3.      Setiap pembeli dan penjual mengetahui sepenuhnya apa yang dilakukan oleh pembeli dan penjual lainnya, termasuk informasi tentang harga, jumlah, dan kualitas semua barang yang diperjualbelikan.
4.      Barang-barang yang dijual dipasar sangat mirip satu sama lain sehingga tidak ada seorang pun yang peduli darimana mereka atau menjualnya.
 5.      Biaya dan keuntungan memproduksi atau menggunakan barang-barang yang dipertukarkan sepenuhnya ditanggung pihak-pihak yang membeli dan menjual barng-barang tersebut, bukan oleh pihak lain.
6.      Semua pembeli dan penjual adalah “pemaksimal” utilitas : semuanya berusaha untuk memperoleh sebanyak-banyaknya dengan membayar sesedikit mungkin.
7.      Tidak ada pihak luar (misal pemerintah) yang mengatur harga, kuantitas, atau kualitas dari barang-barang yang diperjual belikan.
Etika dan Pasar Kompetitif Sempurna
            Pasar bebas kompetitif sempurna mencakup kekuatan-kekuatan yang mendorong pembeli dan penjual menuju apa yang disebut titik keseimbangan.
Dalam hal ini pasar dikatakan mampu mencapai tiga moral utama ;
a.       Mendorong pembeli dan penjual mempertukarkan barang dalam cara yang adil.
b.      Memaksimalkan utilitas pembeli dan penjual dengan mendorong mereka mengalokasikan, menggunakan, dan mendistribusikan barang-barang dengan efisiensi sempurna.
c.       Mencapai tujuan-tujuan tersebut dengan suatu cara yang menghargai hak pembeli dan penjual untuk melakukan pertukaran secara bebas.
Untuk memahami aspek dari pasa kompetitif sempurna, kita perlu mempertimbangkan apa yang terjadi dalam pasar, namun dalam suatu system perekonomian yang terdiri dari suatu system dari banyak pasar. Sistem pasar dikatakan efisiensi sempurna jika semua barang dalam semua pasar dialokasikan, digunakan dan didistribusikan dengan suatu cara yang menghasilkan tingkat kepuasan paling tinggi dari barang-barang tersebut. Sistem pasar kompetitif sempurna mencapai efisiensi tersebut dalam 3 cara :
(1)   Pasar kompetitif sempurna memotivasi perusahaan untuk menginvestasikan sumber daya mereka dalam industri-industri yang tingkat permintaannya tinggi dan mengalihkan sumber daya dari industri-industri yang permintaannya rendah.
(2)   Pasar kompetitif sempurna mendorong perusahaan untuk meminimalkan sumber daya dikonsumsikan untuk memproduksi suatu komoditas dan menggunakan teknologi paling efisien yang tersedia.
(3)   Pasar kompetitif sempurna mendistribusikan komoditas diantara para pembeli dalam suatu cara dimana semua pembeli menerima komoditas yang paling memuaskan yang dapat mereka peroleh, dalam kaitannya dengan komoditas yang tersedia bagi mereka serta uang yang mereka miliki untuk membelinya.
A.    Persaingan Monopoli
        Apa yang terjadi jika pasar bebas (pasar yang tanpa intervensi pemerintah) tidak menjadi pasar yang kompetitif sempurna? Untuk menjawab pertanyaan ini dengan mempelajari ujung lain dari pasar kompetitif yaitu pasar monopoli bebas (tak teregulasi). Dalam monopoli ,dua diantaranya tidak ada yakni : Pertama, karakteristik jumlah pembeli dan penjual relative banyak dan tidak ada seorangpun yang memiliki pangsa pasar yang relative substansial dan pasar monopoli hanya memiliki satu penjual dan satu penjual ini memiliki pasar substansial yang signifikan (100%).
 B.    Persaingan Oligopoli
Struktur pasar yang tidak murni secara kolektif dinamakan pasar kompetitif tidak sempurna dan salah satu karakteristik pentingnya pasar oligopoly. Dalam suatu oligopoly, dua dari tujuh karakteristik pasar kompetitif sempurna tidak terpenuhi. Pertama, tidak banyak penjual yang hanya ada beberapa penjual besar. Dengan kata lain, sebagian besar pasar dimiliki oleh beberapa perusahaan besar yang secara dimiliki oleh beberapa perusahaan besar yang secara bersama-sama memiliki kemungkinan untuk menerapkan harga. Pangsa pasar yang dimiliki masing-masing perusahaan berkisar antara 25 sampai 90 persen dan perusahaan-perusahaan yang menguasai pangsa pasar ini bisa berjumlah 2 sampai 50 tergantung industrinya.
Perjanjian Eksplisit
Harga di pasar oligopoly dapat ditetapkan pada tingkat yang menguntungkan mlalui perjanjian eksplisit yang membatasi persaingan. Semakin tinggi tingkat konsentrasi pasar dalam suatu industri, semakin sedikit manajer yang perlu diikutkan dalam persetujuan penetapan harga, dan semakin mudah bagi mereka untuk mencapai persetujuan tersebut. Aspek-aspek menguntungkan dari sebuah pasar bebas akan dinikmati oleh masyarakat sejauh perusahaan-perusahaan monopoli menahan diri untuk tidak membuat perjanjian-perjanjian kolusif yangmematikan persaingan dan menciptakan pengaruh-pengaruh pasar monopoli. Secara khusus tindakan tersebut sangat tidak etis.
Penganalisaannya adalah Sebelum mempelajari etika tindakan anti persaingan, kita perlu memahami secara jelas arti persaingan pasar. Tentu saja kita semua memiliki pemahaman intuitif tentang persaingan antara dua belah pihak atau lebih untuk memperoleh sesuatu yang hanya bisa dimiliki salah satu dari mereka. Namun persaingan pasar melibatkan lebih dari
 Sekedar persaingan antara dua perusahaan atau lebih. Untuk memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang sifat persaingan pasar, harus memelajari 3 model abstrak yang menggambarkan tiga tingkat persaingan dalam sebuah pasar : persaingan sempurna, monopoli, dan oligopoly.
Dalam pasar bebas memperoleh kebenaran karena mampu mengalokasikan sumber daya dan mendistribusikan komoditas dalam cara-cara yang adil, yang mampu memaksimalkan utilitas ekonomi para anggota masyarakat yang menghargai kebebasan memilih baik para pembeli ataupun penjual. Aspek-aspek moral dan etika berbisnis dari system pasar persaingan bebas ini sangat bergantung pada sifat kompetitif dari sistem itu sendiri.
BAB 5
Etika dan Lingkungan
Kerusakan lingkungan pasti mengancam kesejahteraan manusia serta tumbuhan dan hewan. Ancaman terhadap lingkungan berasal dari dua sumber: polutan dan penipisan sumber daya. Polusi mengacu pada contaminationof tidak diinginkan dan tidak diinginkan lingkungan dengan pembuatan atau penggunaan komoditas. Penipisan sumber daya mengacu pada konsumsi sumber daya yang terbatas atau langka.
Etika dan Lingkungan merupakan forum interdisipliner untuk artikel teoretis dan praktis, diskusi, ulasan, komentar, dan ulasan buku di bidang yang luas diliputi oleh etika lingkungan. Jurnal ini berfokus pada pendekatan konseptual dalam teori etika dan filsafat ekologi, termasuk ekologi dalam dan feminisme ekologis, karena mereka berkaitan dengan isu-isu lingkungan seperti pendidikan lingkungan dan manajemen, ekonomi ekologi, dan kesehatan ekosistem. ekologik ekstensi
·         Pasar dan Kontrol Parsial
Salah satu cara untuk menjawab pertanyaan bahwa teori Blackstone hak lingkungan daun terjawab adalah untuk melihat masalah lingkungan sebagai cacat pasar. Jika suatu industri mencemari lingkungan, harga pasar dari komoditas tidak akan lagi mencerminkan biaya sebenarnya memproduksi komoditi dan hasilnya adalah misalokasi sumber daya. Akibatnya, masyarakat secara keseluruhan dirugikan karena penurunan secara keseluruhan kesejahteraan ekonomi. Individu, maka harus menghindari pencemaran karena mereka harus menghindari merugikan masyarakat; kesejahteraan Swasta Biaya dan Biaya Sosial.
 Para ekonom sering membedakan antara apa itu biaya produsen swasta untuk membuat produk dan apa pembuatan bahwa masyarakat biaya produk secara keseluruhan. Anggaplah, misalnya, bahwa sebuah perusahaan listrik mengkonsumsi sejumlah bahan bakar, tenaga kerja peralatan, dan untuk menghasilkan 1 kilowatt listrik. Biaya pribadi adalah biaya perorangan atau perusahaan harus membayar dari saku sendiri untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi tertentu. Biaya sosial adalah biaya internal pribadi dan biaya eksternal yang lebih luas untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi tertentu.
·         Pertumbuhan Ekonomi?
Namun, banyak pengamat, langkah-langkah konservasi jatuh jauh dari apa yang dibutuhkan. Beberapa penulis berpendapat bahwa jika kita untuk melestarikan sumber daya yang cukup langka sehingga generasi mendatang dapat mempertahankan kualitas hidup mereka pada tingkat yang memuaskan, kita harus mengubah ekonomi kita secara substansial, terutama dengan skala bawah kami mengejar pertumbuhan ekonomi. Argumen untuk klaim ini adalah sederhana, mencolok, dan sangat kontroversial. Jika ekonomi dunia terus mengejar tujuan pertumbuhan ekonomi, permintaan untuk sumber daya depletable akan terus meningkat. Karena sumber daya dunia adalah terbatas, di beberapa titik persediaan hanya akan habis. Pada titik ini, jika bangsa dunia masih didasarkan pada ekonomi pertumbuhan, kita dapat mengharapkan runtuhnya instutions politik dan sosial.
BAB 6
ETIKA PRODUKSI DAN PEMASARAN KONSUMEN
  
6.1 Pasar dan Perlindungan Konsumen
            Banyak orang yang percaya bahwa konsumen secara otomatis terlindungi dari kerugian adanya pasar bebas dan kompetitif tetapi pemerintah ataupun pelaku bisnis tidak mengambil langkah – langkah yang diperlukan untuk menghadapi masalah tersebut. Seperti yang kita lihat di bab sebelumnya (khusunya Bab 4) pasar bebas mendukung alokasi, penggunaan dan distribusi barang – barang tertentu. Apabila penjual tidak menyediakan apa yang diinginkan konsumen berarti mereka “RUGI” tetapi apabila mereka menyediakan apa yang diinginkan konsumen berarti mereka “UNTUNG”.
Jika konsumen menginginkan produk yang lebih aman maka mereka akan menunjukkan preferesensi dengan bersedia membayar lebih untuk membeli produk yang lebih aman. Pihak produsen harus menanggapi permintaan itu dengan meningkatkan keamanan produk mereka. Jika tidak mereka akan kehilangan konsumen karena diambil oleh pesaing yang memenuhi keinginan konsumen. Akan tetapi, jika konsumen tidak memperdulikan masalah keamanan maka produsen tidak perlu meningkatkan keamanan produk mereka.
Sebagai contoh, sebuah peralatan yang dijual seharga $100 biasanya akan terasa panas setelah dipakai hanya dalam waktu satu setengah jam tetapi jika peralatan itu seharga $400 maka peralatan itu bisa dipakai secara aman dalam waktu sehari. Sebagian pembeli lebih memilih model yang lebih murah dan bersedia menghadapi resikonya demi mendapat potongan harag $300. Sementara pembeli lain lebih memilih yang mahal karena mereka merasa lebih aman.
Tujuh karakteristik untuk memperoleh keuntungan di pasar bebas:
1.        Banyak pembeli dan penjual
2.        Semua orang bebas masuk pasar
3.        Semua orang memiliki informasi lengkap
4.        Semua barang dipasar sama
5.        Tidak ada biaya eksternal
6.        Semua pembeli dan penjual merupakan pemaksimal utilitas yang rasional
7.        Pasar tidak diatur
Pada karakteristik “Semua pembeli dan penjual merupakan pemaksimal utilitas yang rasional” maka pasar bebas mampu menangani semua masalah konsumen.
Pemaksimal kegunanaan rasional adalah seseorang yang memiliki rangkaian preferensi yang didefinisikan dengan baik dan konsisten. Dan yang selalu merasa pasti bahwa pilihan – pilihannya akan berpengaruh pada preferensi tersebut.
Semua hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumen cenderung kurang tepat, tidak rasional dan tidak konsisten saat menentukan pilihan berdasarkan perkiraan probabilitas. Konsumen biasanya mengabaikan resiko – resiko dari aktivitas yang berbahaya bagi kehidupan seperti mengemudi, merokok atau makan – makanan berlemak dll. Riset menunjukkan bahwa penilaian probabilitas konsumen menjadi kacau karena beberapa alasan, seperti:
1.        Probabilitas sebelumnya diabaikan saat informasi baru tersedia, sekalipun informasi itu tidak relevan.
2.        Penekan pada “Penyebab” mengakibatkan kita mengabaikan bukti yang relevan dengan probabilitas, namun tidak dianggap sebagai ”Penyebab”.
3.        Generalisasi dibentuk dengan berdasarkan jumlah sampel yang kecil.
4.        Keyakinan ditempatkan pada “Hukum rata – rata” yang selalu diperbaharui, namun sebenarnya tidak ada.
5.        Orang – orang percaya bahwa mereka memiliki kendali atas peristiwa – peristiwa yang sesungguhnya hanya kebetulan.
Para peneliti juga berkata “Orang – orang cenderung bersikap tidak rasional dan tidak konsisten dalam menimbang pilihan dengan didasarkan pada perkiraan probabilitas atas biaya atau keuntungan di masa mendatang”.
 Seperti yang mungkin telah dikatakan para kritikus dan seperti yang telah kita lihat pada Bab 4 bahwa pasar tidak mampu menunjukkan karakteristik dasar dari pasar kompetitif. Jadi, secara keseluruhan tidak terlihat bahwa kekuatan – kekuatan pasar mampu menghadapi semua pertimbangan konsumen tentang keamanan, bebas resiko, dan nilai.
Tanggung jawab atas kecelakaan konsumen bukan menjadi tanggung jawab sepenuhnya bagi produsen. Hal tersebut biasa terjadi dikarenakan konsumen sering bertindak ceroboh ketika menggunakan produk. Akan tetapi, kecelakaan konsumen juga terjadi akibat adanya cacat dalam desain produk, dalam bahan – bahannya dan proses Terhadap pembuatannya.
6.2 Pandangan Kontrak Kewajiban Produsen Konsumen
 Menurut pandangan kontrak tentang tugas usaha bisnis terhadap konsumen, hubungan antara perusahaan dengan konsumen pada dasarnya merupakan hubungan kontraktual. Pandangan ini menyebutkan bahwa saat konsumen membeli sebuah produk maka konsumen secara sukarela menyetujui ”Kontrak Penjualan” dengan perusahaan.
Teori kontrak tentang tugas perusahaan terhadap konsumen didasarkan pada pandangan bahwa kontrak adalah sebuah perjanjian bebas yang mewajibkan pihak – pihak terkait untuk melaksanakan isi persetujuan.
Dalam Bab 2 kita juga melihat kaum Moralis tradisional menegaskan bahwa tindakan menyetujui kontrak atau perjanjian tunduk pada beberapa batasan moral sekunder:
1.        Kedua belah pihak harus mengetahui sepenuhnya sifat perjanjian yang mereka buat.
2.        Kedua belah pihak tidak boleh dengan sengaja menyalah artikan fakta – fakta perjanjian pada pihak lain.
3.        Kedua belah pihak tidak boleh menyetujui perjanjian karena keterpaksaan atau pengaruh lain.
            Teori Kontraktual kewajiban perusahaan terhadap konsumen mengklaim bahwa perusahaan memiliki empat kewajiban moral utama kewajiban dasar untuk (a) mematuhi isi perjanjian penjualan dan kewajiban sekunder untuk (b) memahami sifat produk, (c) menghindari misrepresentasi, dan (d) menghindari penggunaan paksaan atau pengaruh.
Kewajiban Untuk Mematuhi
Kewajiban moral paling dasar perusahaan terhadap konsumen adalah kewajiban untuk memberikan suatu produk dengan karakteristik persis seperti yang dinyatakan perusahaan, yang mendorong konsumen untuk membuat kontrak dengan sukarela dan yang membentuk pemahaman konsumen tentang apa yang disetujui akan dibelinya.
Kewajiban Untuk Mengungkapkan
Sebuah perjanjian tidak dapat mengikat kecuali bila pihak – pihak yang terlibat mengetahui apa yang mereka lakukan dan melakukannya dengan sukarela. Hal ini mengimplikasikan bahwa penjual yang akan membuat perjanjian dengan konsumen berkewajiban untuk mengungkapkan dengan tepat apa yang akan dibeli konsumen dan apa saja syarat penjualannya.
 BAB 7
ETIKA DISKRIMINASI PEKERJAAN
7.1 Sifat Diskriminasi Pekerjaan
Arti dasar dari diskriminasi adalah “membedakan satu obyek dari obyek lainnya”, suatu tindakan yang secara moral adalah netral dan tidak dapat disalahkan. Akan tetapi, dalam pengertian modern, istilah ini secara moral tidak netral : karena biasanya mengacu pada tindakan membedakan seseorang dari orang lain bukan berdasarkan keunggulan yang dimiliki, namun berdasarkan prasangka atau berdasarkan sikap-sikap yang secara moral tercela.
Diskriminasi dalam ketenagakerjaan melibatkan 3 elemen dasar, yaitu:
1.      Keputusan yang merugikan seorang pegawai atau lebih (atau calon pegawai) karena bukan didasarkan pada kemampuan yang dimiliki, misalnya dalam melaksanakan pekerjaan tertentu, senioritas, atau kualifikasi-kualifikasi yang secara moral dianggap sah.
2.      Keputusan yang sepenuhnya (atau sebagian) diambil berdasarkan prasangka rasial atau seksual, stereotype yang salah, atau sikap lain yang secara moral tidak benar terhadap anggota kelompok tertentu dimana pegawai tersebut berasal.
3.      Keputusan (atau serangkaian keputusan) yang memiliki pengaruh negatif atau merugikan pada kepentingan-kepentingan pegawai, mungkin mengakibatkan mereka kehilangan pekerjaan, kesempatan memperoleh kenaikan pangkat, atau gaji yang lebih baik.
7.2 Tingkat Diskriminasi
Indikator pertama diskriminasi muncul apabila terdapat proporsi yang tidak seimbang atas anggota kelompok tertentu yang memegang jabatan yang kurang diminati dalam suatu
institusi tanpa mempertimbangkan preferensi ataupun kemampuan mereka. Ada 3 perbandingan yang bisa membuktikan distribusi semacam itu:
1.      Perbandingan atas keuntungan rata-rata yang diberikan institusi pada kelompok yang terdiskriminasi dengan keuntungan rata-rata yang diberikan pada kelompok lain.
2.      Perbandingan atas proporsi kelompok terdiskriminasi yang terdapat dalam tingkat pekerjaan paling rendah dengan proporsi kelompok lain dalam tingkat yang sama.
3.      Perbandingan proporsi dari anggota kelompok tersebut yang memegang jabatan lebih menguntungkan dengan proporsi lain dalam jabatan yang sama.
7.3 Diskriminasi: Utilitas, Hak, dan Keadilan
Argumen yang menentang diskriminasi secara umum dapat dibagi menjadi tiga kelompok yaitu:
1)      Argumen utilitarian
Adalah argumen yang menyatakan bahwa diskriminasi mengarahkan pada penggunaan SDM secara tidak efisien.
2)      Argumen hak
Adalah argumen yang menyatakan bahwa diskriminasi melanggar HAM.
3)      Argumen keadilan
Adalah argumen yang menyatakan bahwa diskriminasi mengakibatkan munculnya perbedaan distribusi keuntungan dan beban dalam masyarakat.
Bab 8
Individu Dalam Organisasi
8.1 Organisasi Rasional
      Definisi Ringkas tentang Organisasi dari perspektif Sbb:
     ~ Organisasi adalah koordinasi rasional atas aktivitas-aktivitas sejumlah individu untuk
        Mencapai tujuan atau sasaran eksplisit bersama,melalui pembagian tenaga kerja dan fungsi dan melalui hierarki otoritas dan tanggung jawab.Jika suatu organisasi dilihat dengan cara seperti itu, maka sebagian besar realita dasar  organisasi merupakan hierarki otoritas formal yang diidentifikasikan dalam bagan organisasional yang mewakili berbagai jabatan resmi dan garis kewenangan dalam organisasi.
        Tanggung jawab etis dasar yang muncul dari aspek-aspek “rasional” organisasi difokuskan pada dua kewajiban moral: (a) kewajiban pegawai untuk mematuhi atasan dalam organisasi,mencapai tujuan-tujuan organisasi,dan tidak melakukan aktivitas-aktivitas yang mengancam tujuan tersebut; dan (b) kewajiban atasan untuk memeberikan gaji yang adil dan kondisi kerja yang baik.kewajiban-kewajiban ini selanjutnya ditetapkan melalui garis otoritas formal organisasi dan melalui perjanjian-perjanjian yang menetapkan scara khusus kewajiban pegawai serta kondisi kerja mereka. Kita akan mempelajari kedua kewajiban pada bagian berikutnya.
8.2 Kewajiban Pegawai Terhadap Perusahaan
   Secara rasional tentang perusahaan,kewajiban moral utama pegawai adalah untuk bekerja mencapai tujuan perusahaan dan menghindari kegiatan-kegiatan yang mungkin mengancam tujuan tersebut.Jadi,bersikap tidak etis berarti menyimpang dari tujuan-tujuan tersebut dan berusaha meraih kepentingan sendiri dalam cara-cara yang melanggar hukum.
Ada beberapa konflik yang terjadi dalam perusahaan,diantaranya :
 ~ Konflik Kepentingan,konflik kepentingan dalam bisnis muncul saat seorang pegawai atau pejabat suatu perusahaan melaksanakan tugasnya,namun dia memiliki kepentingan-kepentingan pribadi terhadap hasil dari pelaksanaan tugas tersebut yang bertentangan dengan kepentigan perusahaan dan cukup substansial kemungkinan mempengaruhi penilaiannya,sehingga tidak seperti yang diharapkan perusahaan.Konflik kepentingan ini ada beberapa faktor yang memicu yaitu,masalah uang,status,jabatan yang akan menimbulkan kondisi yang tidak kondusif lagi.Sifat dari konflik kepentingan bias aktual atau potensial.
~ Pencurian Pegawai dan Komputer,baik pencurian kecil sampai pencurian tingkat tinggi yang dilakukan oleh pegawai didalam perusahaan tersebut
~ Insider Trading,dimana dia melakukan membeli dan menjual saham perusahaan berdasarkan informasi “orang dalam” perusahaan,Imformasi “dari dalam” atau “dari orang dalam”tentang suatu perusahaan merupakan informasi rahasia yang tidak dimiliki publik diluar perusahaan.
 8.3 Kewajiban Perusahaan Terhadap Pegawai
Kewajiban moral dasar perusahaan terhadap pegawai, menurut pandangan rasional adalah memberikan kompensasi yang secara sukarela dan sadar telah mereka setujui dengan imbalan atas jasa mereka. Ada dua masalah yang berkaitan dengan kewajiban ini yaitu: kelayakan gaji dan kondisi kerja pegawai.
8.3.1 Gaji
Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan untuk menentukan gaji dan upah, yaitu:
1.      Gaji dalam industri dan wilayah tempat seseorang bekerja.
2.      Kemampuan perusahaan.
3.      Sifat pekerjaan.
4.      Peraturan upah minimum.
5.      Hubungan dengan gaji lain.
6.      Kelayakan negosiasi gaji.
7.      Biaya hidup lokal.
 8.3.2 Kondisi Kerja
Bahaya ditempat kerja tidak hanya kategori-kategori ancaman yang jelas seperti kecelakaan, tersengat listrik, dan terbakar, namun juga suhu yang sangat panas atau sangat dingin, suara keras dari mesin, debu batuan, debu fiber,asap kimia, merkuri, timah, berilium, arsenic, karat, racun, iritasi kulit, dan radiasi.
ULASAN
Menilai dan menangani tenaga kerja yang beragam adalah tindakan yang benar secara etis dan moral. Demografi tenaga kerja untuk menunjukkan dengan jelas bahwa perusahaan-perusahaan yang gagal melaksanakan tugas merekrut, melatih, dan mempromosikan kaum perempuan tidak akan mampu memenuhi kebutuhan akan tenaga kerja.
Sumber: Manuel G. Velasquez, Business Ethics, Concept and Case, 5th edition
                Edisi bahasa indonesia diterbitkan oleh Penerbit ANDI
                                        Kelompok:
1.      DINI OKTAVIANI ( 01108037 )
2.      TRYAS APRITANTINA ( 01108036 )
3.      HESTY APRILIA ( 01108028 )

 

Welcome to Web Blog Mahasiswa Universitas Narotama Sites. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!